Bajak Laut Wanita Paling Terkenal dalam Sejarah

Berita Hari Ini ~Bajak laut masih menjadi masalah besar di tengah lautan. Mereka dengan nekad merompak kapal-kapal besar yang melintasi wilayah kekuasaannya. Banyak negara yang secara khusus mengirimkan kapal perang mereka untuk misi penumpasan bajak laut tersebut.

Harus diakui bajak laut identik dengan kaum laki-laki. Tetapi dalam sejarah mencatat banyak perempuan yang memimpin para perompak serta menjadi penguasa lautan. Bahkan ada yang membuat raja bertekuk lutut karena jatuh cinta kepadanya.

1. Jeanne de Clisson, “Singa Betina Brittany”

Jeanne de Clisson lebih dikenal sebagai “Singa Betina”. Dia mendapatkan julukan itu setelah membalas kematian suaminya.

Pada tahun 1330, Jeanne menikah dengan seorang pria bernama Olivier de Clisson. Bersama-sama, mereka memiliki lima anak dan menjalani pernikahannya dengan bahagia. Namun, ketika Duke of Brittany meninggal tanpa pewaris dan perang suksesi pecah di wilayah Brittany, raja Prancis percaya bahwa Olivier telah mengkhianati Prancis dan akhirnya dipenggal.

Setelah mendengar suaminya dieksekusi, Jeanne de Clisson bersumpah akan membalas dendam pada sekutu Raja Prancis yang telah membunuh suaminya. Dia menjual semua tanah, permata, pakaian, dan furniturnya untuk membeli tiga kapal hitam. Dia mengecat layar kapal dengan warna merah darah, dan akhirnya kapalnya mendapat julukan “Armada Hitam”.

Jeanne dan armadanya berangkat ke Selat Inggris untuk memangsa kapal Prancis. Dia bersekutu dengan Inggris dan mengejar setiap kapal Prancis yang dia temui. Dia mendapatkan julukannya “Singa betina Brittany” dan bersikeras akan secara pribadi memenggal kepala pria Prancis yang lahir dari kelahiran bangsawan. Pada 1356, Jeanne akhirnya pensiun sebagai bajak laut dan menikah lagi untuk ketiga kalinya. Dia akhirnya meninggal di Prancis pada 1359.

2. Sayyida al Hurra, Ratu, Bajak Laut, dan Wanita Mandiri

Sayyida al Hurra lahir sekitar 1485 di kota Granada Andalusia, Spanyol, dari sebuah keluarga Muslim terkemuka. Pada 1492, keluarganya bersama dengan sesama Muslim dan keluarga Yahudi meninggalkan kota ketika raja Spanyol Ferdinand dan Isabella menaklukkan Granada.

Sayyida dan keluarganya menetap di Chaouen Maroko utara, di mana dia menerima pendidikan, belajar bahasa, teologi, dan matematika. Saat berusia 16 tahun, Sayyida menikah dengan al-Mandri, teman ayahnya dan gubernur Tétouan, kota lain di Maroko utara.

Sayyida membantu suaminya mengatur Tétouan, dan setelah kematiannya pada tahun 1515, dia mewarisi posisinya. Dia adalah orang terakhir dalam sejarah Islam yang secara sah menyandang gelar “al Hurra,” yang diterjemahkan menjadi “ratu” atau “wanita yang merdeka dan mandiri.”

Mungkin karena dia ingin membalas dendam pada “musuh ” yang memaksanya keluar dari Granada, Sayyida al Hurra beralih menjadi bajak laut dan mengontrak bajak laut Turki terkenal Hayrettin Barbarossa.

Bersama-sama, Sayyida dan Barbarossa menguasai Laut Mediterania, dengan Sayyida mengendalikan bagian barat Laut sementara Barbarossa berkeliaran di sisi timur.

Pada puncak kekuasaanya, Sayyida al Hurra menikah untuk kedua kalinya dengan Raja Maroko, Ahmed al-Wattasi pada tahun 1541. Namun, dia menolak untuk menyerahkan kursi kekuasaannya di Tétouan, dan bukannya pergi ke Fez untuk pernikahan, dia bersikeras Ahmed al-Wattasi datang ke Tétouan. Itu adalah satu-satunya waktu dalam sejarah Maroko di mana Sultan menikah di luar ibu kota.

Kekuatan Sayyida al Hurra tidak bertahan lama. Pada tahun 1542, menantu laki-lakinya Moulay Ahmed al-Hassan al-Mandari tiba di Tétouan dengan pasukan kecil dan menggulingkan ibu mertuanya. Sayyida al Hurra menghabiskan sisa hari-harinya di kota masa kecilnya di Chaouen dan hidup sampai usia 75 tahun.

3. Anne Bonny

Salah satu bajak laut wanita paling terkenal dan terkenal adalah Anne Bonny. Lahir di Irlandia pada tahun 1698, Anne adalah putri tidak sah dari pengacara William Cormac dan pembantunya Mary Brennon. Ayah Anne mulai mendandani dia seperti anak laki-laki dan menyebutnya sebagai “Andy.”

Ayahnya kemudian memindahkan Anne ke Amerika di mana dia mulai bertingkah dan memberontak terhadapnya. Menurut buku Charles Johnson tahun 1724, A General History of Pyrates, Anne memiliki sifat temperamen dan ketika dia berusia 13 tahun, dia membunuh pembantunya dengan pisau. Tindakan ini membuat ayahnya marah. Pada 1718 ketika dia menikah dengan James Bonny, ayahnya tidak mengakui Anne sebagai anaknya.

Dia dan James kemudian berlayar ke pulau New Providence (sekarang Nassau) di Bahamas, di mana dia bertemu bajak laut John “Calico Jack” Rackham. Dia dan Calico Jack menjalin cinta dan ketika James Bonny tidak mau menceraikannya, Anne dan Calico Jack kawin lari dan pergi ke laut bersama.

Saat di kapal Calico Jack di mana Anne Bonny yang berpakaian seperti seorang pria, bertemu dengan sesama bajak laut wanita Mary Read, yang juga berpakaian seperti seorang pria. Sepanjang musim panas 1720, Anne dan Mary memimpin serangan besar-besaran terhadap perahu nelayan kecil dan kapal pelatihan. Pada bulan Oktober 1720, kapal Calico Jack ditangkap oleh pemburu bajak laut dan dia serta banyak awaknya dieksekusi.

Baik Anne Bonny dan Mary Read dapat menghindari eksekusi karena diketahui mereka hamil. Nasib Anne sebagian besar masih belum diketahui, meskipun A General History of Pyrates mencatat dia dipenjara selama beberapa waktu.

4. Mary Read

Seperti Anne Bonny, bajak laut Mary Read terlibat dengan John “Calico Jack” Rackham. Lahir di Inggris pada akhir abad ke-17, Mary Read berpakaian seperti anak laki-laki hampir sepanjang hidupnya. Ibunya mulai mendandani dia sebagai saudara tirinya yang sudah meninggal untuk mendapatkan uang dari mertuanya. Mary Read terus mengenakan pakaian pria sampai Anne Bonny mengeluarkannya di kapal Calico Jack.

Read bergabung dengan tentara Inggris dan tentara lemish dan berperang sebagai seorang pria dalam Perang Suksesi Spanyol. Akhirnya, Read menikah dengan seorang tentara Flemish dan mereka pindah ke Belanda.

Ketika Mary tidak lagi memiliki uang, dia menyamar untuk sementara waktu. Setelah tugas singkat dengan militer di Belanda dia memutuskan untuk pergi ke Hindia Barat.

Di jalan menuju Hindia Barat inilah para perompak Inggris menggeledah kapal tempat Mary berada. Masih berpakaian sebagai laki-laki, Mary kemudian masuk dalam kelompok bajak laut dan merompak dari tahun 1717–1719. Pada 1719, raja Inggris menawarkan pengampunan kepada setiap bajak laut di Hindia Barat yang menyerah secara sukarela.

Awak Mary menerima pengampunan ini, dan mereka kembali ke darat. mana Mary menjabat sebentar sebagai prajurit untuk Angkatan Laut Kerajaan. Namun akhirnya uang Mary mulai habis dan dia kembali jadi perompak.

Pada 1720, Mary bergabung dengan kru Kapten Jonathan “Calico Jack” Rackham di mana dia berteman dekat dengan Anne Bonny. Mary masih berpakaian sebagai laki-laki selama ini dan Calico Jack menjadi cemburu pada hubungan Anne dan Mary, mengira mereka terlibat asmara. Saat itulah Mary mengungkapkan dirinya sebagai seorang wanita setelah Calico Jack mengancam hidupnya.

Seperti Anne Bonny, Mary Read ditawan dan dijatuhi hukuman mati ketika kapal Calico Jack ditangkap pada Oktober 1720. Mary Read juga mengaku hamil untuk menghindari eksekusi, tetapi meninggal karena demam saat di penjara. Anne Bonny dan Mary Read adalah satu-satunya wanita terkenal yang dihukum karena pembajakan di abad ke-18.

 

Pasang Taruhan Kalian Di Situs IDN Slot dan Togel Tergacor Mandiritogel
Deposit Pulsa, Ovo, Dana, Linkaja dan Gopay Tanpa Potongan
New Member Depo Pertama 50rb Langsung Dapat 10rb

Slot Gacor Anti Rungkat

Prediksi Togel

zvr
Bagaimana Reaksimu ?

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.