Bencana Topan Rai di Filipina Telah Menewaskan Empat Orang dan Beberapa Lainnya Terluka

4 Orang Tewas dan Puluhan Ribu Warga Mengungsi

Berita Hari Ini ~Topan Rai secara lokal dikenal sebagai Topan Odette, badai itu membawa angin berkelanjutan maksimum 195 kilometer per jam ketika mendarat di pulau tengah Siargao pada hari Kamis (16/12/2021).

Kecepatan angin telah berkurang menjadi 155 km/jam pada hari Jumat saat badai bergerak di atas provinsi barat Palawan.

Badai itu diperkirakan akan muncul di atas Laut Cina Selatan pada hari Sabtu (18/12/2021).

Kantor berita AFP mengatakan lebih dari 300.000 orang mencari perlindungan darurat saat topan melanda Samudera Pasifik pada Kamis.

Sementara, sekitar 18.000 belum kembali ke rumah.

Koresponden ABS-CBN mengatakan jalan utama menuju kota pesisir telah terputus oleh tanah longsor, pohon tumbang, dan tiang listrik roboh.

Wali Kota Surigao, Ernesto Matugas, mengatakan kepada jaringan tersebut, Rai telah merusak kota berpenduduk sekitar 170.000 orang selama beberapa jam pada hari Kamis, menyebabkan kerusakan parah.

“Anginnya sangat kencang,” kata Matugas.

“Semuanya mengalami kerusakan, atap tertiup angin, akses jalan terhalang oleh tanah longsor,” sambungnya.

Barat laut Bohol, di provinsi tengah Cebu, foto-foto menunjukkan bangunan pinggir jalan di kota Lapu-Lapu diratakan oleh badai, sementara lembaran atap besi bergelombang dan cabang-cabang berserakan di jalan-jalan.

Rai menghantam Filipina di akhir musim topan, dengan sebagian besar topan berkembang antara Juli dan Oktober.

Para ilmuwan telah lama memperingatkan topan menjadi lebih kuat, dan menguat lebih cepat, karena dunia menjadi lebih hangat karena perubahan iklim yang didorong oleh manusia.

Topan super setara badai kategori lima di Amerika Serikat.

Bumi cenderung mengalami sekitar lima badai dengan kekuatan itu setiap tahun.

Filipina, yang menduduki peringkat sebagai salah satu negara paling rentan di dunia terhadap dampak perubahan iklim, dilanda rata-rata 20 badai dan topan setiap tahun, yang biasanya menyapu habis panen, rumah, dan infrastruktur di daerah yang sudah miskin.

Topan paling mematikan yang pernah tercatat di Filipina adalah Topan Super Haiyan, yang menewaskan lebih dari 7.300 orang atau hilang pada 2013.

Ribuan Warga Dievakuasi

 

Ribuan warga telah dievakuasi setelah Topan Rai melanda di Filipina tengah, Kamis (16/12/2021).

Laporan terbaru dari biro cuaca Filipina, Administrasi Layanan Atmosfer, Geofisika, dan Astronomi Filipina (PAGASA), mengatakan Topan Rai sedang mengalami intensifikasi cepat saat topan menuju provinsi pulau provinsi Dinagat dan Surigao di bagian timur tengah negara itu.

Menurut pelacak topan PAGASA, Topan Rai membuat pendaratan pertamanya di Pulau Siargao Surigao del Norte pada 0530 GMT.

Gelombang laut yang ganas dan badai di bagian pantai, serta banjir dan tanah longsor di daerah pegunungan di sepanjang jalur topan juga diperkirakan akan terjadi.

Pelaut juga telah disarankan untuk tetap di pelabuhan atau berlindung karena kondisi laut berisiko untuk semua jenis kapal laut.

Pusat Peringatan Topan Gabungan (JTWC) Angkatan Laut AS telah menyatakan Rai sebagai topan super.

Menurut badan mitigasi bencana nasional, NDRRMC, delapan daerah di Filipina telah ditempatkan pada tingkat tertinggi dalam protokol kesiapsiagaan dan tanggap darurat.

Delapan wilayah yang terletak di kelompok pulau tengah dan selatan di wilayah Visayas dan Mindanao memiliki populasi gabungan lebih dari 30 juta.

Beberapa daerah telah disarankan untuk melakukan evakuasi dini.

Di provinsi Samar Timur di Visayas, Gubernur Ben Evardone telah mengatakan kepada stasiun radio DZMM, hampir 30.000 penduduk telah dievakuasi pada Kamis pagi.

Kemudian, provinsi Samar Timur dan Leyte termasuk di antara yang paling parah dilanda topan super Haiyan 2013, yang menewaskan ribuan orang.

Di bagian lain Visayas timur, lebih dari 17.000 orang juga dievakuasi.

Di provinsi Surigao del Norte di Mindanao, badan mitigasi bencana provinsi mengatakan sejauh ini 51.000 penduduk telah dievakuasi.

Sementara di Dinagat, Gubernur Arlene Bag-ao mengatakan hampir 2.000 keluarga telah mencari perlindungan di pusat-pusat evakuasi.

Pekerja darurat di Tandag, sebuah kota pesisir selatan dengan populasi lebih dari 62.000, mengevakuasi 3.668 keluarga, kata pemerintah setempat, menambahkan bahwa para pengungsi ditempatkan di 18 tempat penampungan sementara.

Baca Juga:Parlemen Austria Memutuskan Untuk Melegalkan Bunuh Diri Yang Dibantu

Baca Juga:Seorang Tentara Suriah Tewas Akibat Serangan Rudal Israel

 

Hari Gini Masih Galau Cari BO Yang Aman ? Mau Gabung Di BO Aman Dan Terpercaya ?
Mau Menang Jackpot Togel Dengan Modal 20rb? Segera gabung dapatkan Ragam Promo Menarik
Jadi Buruan Daftar Dan bergabung dengan kami

zvr
Bagaimana Reaksimu ?

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.