Demi Kebutuhan Hidup, Para Wanita Tukar Makanan dengan Layanan Seks

Berita Hari Ini ~Nasib memilukan dialami para wanita di Mozambique (Mozambik), salah satu negara termiskin di dunia. Mereka terpaksa memberikan layanan seks sebagai tukar dengan makanan gratis.

Perlakuan tidak manusiawi itu diungkap direktur Denis Hurley Peace Institute (DHPI), Johan Viljoen. menurutnya, itu dialami para wanita dan anak-anak di wilayah Cabo Delgado.

Dalam komentarnya, Viljoen yang juga direktur entitas perdamaian Konferensi Waligereja Afrika Selatan (SACBC) mengatakan para wanita dan anak-anak di wilayah itu telah menjadi sasaran eksploitasi seks dengan imbalan makanan yang biasanya mereka terima secara gratis.

Ini lazim. Sejak tahun 2020 kami telah menerima laporan tentang wanita dan anak-anak yang menuntutu seks untuk ditukar dengan jatah makanan,” katanya.

Ada juga banyak laporan tentang anak-anak yang direkrut oleh pemberontak untuk berperang. Laporan-laporan ini secara teratur dimuat dalam laporan-kaporan Human Rights Watch Internasional.

Dia mengatakan Jaksa Agung Mozambique Elda Homo mengakui masalah tersebut dalam sebuah wawancara dengan wartawan, dan menyalahkan pers karena gagal melaporkan kekejaman tersebut.

Wartawan menanggapi dengan mengatakan bahwa mereka hanya dapat melaporkan jika pemerintah mengizinkan mereka mengakses kamp-kamp pengungsi,” kata Viljoen.

Dalam sebuah langkah yang disambut oleh entitas Katolik, PBB telah mengisyaratkan tekadnya untuk menyelidiki pelanggaran terhadap anak-anak tidak hanya di wilayah Cabo Delgado di Mozambique utara, tetapi juga di Ukraina dan Ethiopia.
Sebuah laporan PBB baru menemukan bahwa 2.515 anak tewas dan 5.555 lainnya cacat dalam konflik global pada tahun 2021.

Anak-anak, kata laporan itu, juga menjadi korban penculikan, kekerasan seksual, serangan sekolah dan rumah sakit dan penolakan bantuan selama konflik.

Tidak ada kata yang cukup kuat untuk menggambarkan kondisi mengerikan yang dialami anak-anak dalam konflik bersenjata,” kata Virginia Gamba.

Mereka yang selamat akan terpengaruh seumur hidup dengan luka fisik dan emosional yang dalam. tetapi kita tidak boleh membiarkan angka-angka ini mengecilkan usaha kita.

Mereka harus berfungsi sebagai dorongan untuk memperkuat tedak kita untuk mengakhiri dan mencegah pelanggaran berat terhadap anak-anak.

Laporan ini adalah seruan untuk bertindak untuk mengintensifkan pekerjaan kami untuk melindungi anak-anak dalam konflik bersenjata dengan lebih baik dan memastikan bahwa mereka diberi kesempatan nyata untuk pulih dan berkembang,” imbuh dia.

Viljoen mengungkap masalah keprihatinan serius tentang pelacuran, pembunuhan dan perekrutan anak-anak semuda 11 dan 12 tahun sebagai tentara.

Dia mengatakan angka sebenarnya bisa jauh lebih buruk, karena laporan PBB didasarkan pada kasus yang dilaporkan.
Dia mengatakan sebenarnya hanya akan diketahui setelah PBB menyelesaikan penyelidikannya.”

Dia mengungkapkan bahwa lebih dari 50.000 orang terpaksa meninggalkan rumah mereka, 35.000 di antaranya anak-anak di bawah usia 18 tahun. Banyak dari mereka tidak memiliki orang tua.

Mereka dipaksa berhubungan seks dengan pria dewasa, mereka digunakan untuk prostitusi anak.

Viljoen mengatakan bahwa anak-anak yang dilecehkan akan terluka seumur hidup. “Mereka akan mengalami kerusakan emosional dan mental yang luas. Ini kemungkinan akan berlangsung seumur hidup, karena hampir tidak ada fasilitas kesehatan mental di Cabo Delgado,” katanya.

Dia mengatakan begitu tanggung jawab ditetapkan, para pelaku harus dihukum penjara, serta mereka yang seharusnya mengawasi.

“Namun, tidak mungkin terjadi apa-apa jika pelakunya adalah anggota partai Frelimo atau pejabat senior pemerintah. Kemungkinan besar beberapa ‘orang jatuh’ akan dipilih dan dituntut, untuk menciptakan kesan bahwa sesuatu sedang dilakukan,” katanya, Senin (15/8/2022).

Dia menyalahkan pemerintah Mozambique karena tidak berbuat banyak untuk menghentikan masalah agar tidak meningkat ke level saat ini, tetapi dia menyambut baik rencana PBB untuk menyelidikinya.

“Kami menyambut baik laporan tentang penyelidikan PBB atas pelanggaran terhadap anak-anak di Cabo Delgado,” katanya.
“Kami senang bahwa PBB sedang menyelidiki. Namun, akan lebih baik jika pemerintah Mozambique melakukan penyelidikan setiap hari.”

Kekhawatirannya didasarkan pada kegagalan pemerintah dan PBB untuk menyelidiki dan menuntut pelanggaran serupa yang dilaporkan di wilayah tersebut di masa lalu.

Wilayah ini telah terjebak dalam konflik sejak 2007 ketika para pemuda yang frustrasi mulai memprotes pengabaian pemerintah meskipun kekayaan daerahnya sangat besar. Kebencian mereka semakin dipicu oleh pengusiran penambang rakyat dari konsesi pertambangan komersial pada awal 2017.

Itu adalah titik balik yang menyebabkan pemberontakan bersenjata oleh militan yang dikenal secara lokal sebagai al-Shabab (terpisah dari kelompok jihadis bernama serupa di Somalia).

Pasang Taruhan Kalian Di Situs IDN Slot dan Togel Tergacor Mandiritogel
Deposit Pulsa, Ovo, Dana, Linkaja dan Gopay Tanpa Potongan
New Member Depo Pertama 50rb Langsung Dapat 10rb

Slot Gacor Anti Rungkat

Prediksi Togel

zvr
Bagaimana Reaksimu ?

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.