Di Surabaya ada Rebutan Harta Warisan, Ahli Waris vs Penerima Wasiat

Rebutan Harta Warisan

Berita Hari Ini ~ King Finder Wong memegang surat wasiat untuk mewarisi dua rumah, gudang dan empat deposito dari temenya,Aprilia Okadjaja. Sebelum menguasi semua aset muncul Harijana yang mengaku sebagai ahli waris.

Aprilia Okadjaja meniggal dunia pada 27 april 2020 di usia 64 tahun setelah sempat dirawat di rumah sakit swasta di Surabya.Suaminya sudah lama menetap di Brunei Darusalam dan tidak pernah lagi datang ke indonesia.

Lima bulan sebelum meniggal dunia, Aprilia membuat surat wariat di hadapan notaris pada 30 november 2019. di dalam wasiat itu,mendiang menghibahkan harta-harta peningalannya kepada King Finder Wong. Antara lain, sebuah rumah di jalan kendondong, sebuah rumah di Margorejo indah, gudang di Tanjungsari,empat deposit dan tabungan di sejumlah bank berbeda.Nilai semuanya RP 36 miliar.

Namun, enam bulan setelah kematian Aprilia, seseorang bernama Harijana mengirim surat somasi kepada King. Perempuan 51 tahun tersebut mengklaim sebagai ahli waris mendiang. Di dalam somasi itu, dia menyebutkan bahwa surat keterangan waris masih dalam pengurusan. King keberatan dengan klaim tersebut. Pria 63 tahun itu menggugat Harijana ke Pengadilan Negeri Surabaya.

Pengacara King, Welem Mintarja, menyatakan, soamsi yang dilayangkan Harijana kepada klienya sduah merupakan perbuatan melawan hukum. Alasnya karena Harjiana selaku tergugat tidak memiliki hak untuk menyomasi king wellem menegaskan bahwa tergugat bukan sebagai ahli waris karena tidak memiliki hubungan apa pun dengan mendiang.
Menurut dia, tergugat tidak mempunyai hubungan darah dengan mendiang Aprilia. Baik hubungan ke atas, menyaping maupun ke bawah. Dari somasi terseburt, seolah olah tergugat ahli waris tergugat.Padahaal, hanya orang luar yang ingin menguasai harta mendiang “ujar Wellem.

Sebaliknya, Wellem menyatakan bahwa King yang berhak atas harta mendiang. Alasannya, karena sudah ada wasiat dari mendiang yang menyatakan telah menghibahkan hartanya kepada King. Mendiang Aprilia diklaim memiliki hubungan yang sangat dekat dengan King semasa hidupnya. Kedekatan itu terjalin sejak 1992 ketika orang tua mendiang mengangkat King secara lisan sebagai adik dari mendiang Aprilia. ”Hubungannya layaknya kakak adik,” katanya.

Aprilia dan King kerap berpergian bersama ke luar negeri. Selain itu, keduanya tinggal serumah di Margorejo Indah, Surabaya. Hubungan antara Aprilia dan King terus berlanjut. Keduanya pada 2009 lalu sepakat mendirikan PT ALIMIJ. King sebagai komisaris dan Aprilia sebagai direktur utama. Atas dasar itu, King berhak mendapatkan warisan dari mendiang berdasar wasiat sebagaimana pasal 1016 KUH Perdata.

King juga yang mengantarkan Aprilia ke rumah sakit saat mengeluh sakit sesak napas. Dia juga menemani pada saat terakhir hingga Aprilia dinyatakan meninggal dunia.

Wellem mengatakan bahwa somasi Harijana kepada King tidak memedulikan wasiat yang dibuat mendiang. Selain itu, tidak memperhitungkan hak dari King sebagai pelaksana wasiat. ”Tergugat dengan mengirim somasi kepada klien kami sudah berbuat melawan hukum karena tidak mempunyai hak atas objek tanah milik mendiang,” ujarnya.

Kini dokumen kepemilikan tanah dan bangunan yang menjadi sengketa waris tersimpan di safety box salah satu bank. Mendiang Aprilia dan King yang menyimpannya di situ. Dengan gugatan itu, King juga meminta majelis hakim memerintahkan pihak bank untuk membuka safety box dan mengeluarkan isinya agar dapat disita sebagai jaminan.

Sementara itu, pengacara Harijana, Rizki Wahyu, menyatakan bahwa kliennya adalah cucu mendiang. Dia membenarkan bahwa mendiang tidak memiliki anak. Hanya saja, mendiang punya lima saudara kandung yang kini tinggal di Amerika Serikat dan suami sah yang juga masih di luar negeri.

Mereka tidak bisa datang ke indonesia karena masih pademi.Hubunganya darah sebagai cucu. Aprilian tidak punya anak. pokoknya harijana punya hubungan sedarah. cuma itu saja yang bisa saya disampaikan.
Dia berhara agar king memenuhi tuntunya yang di sampaikan melalui somasi. dia hanya ingin perkarta ini berakhir damai dan warisan dari mendiang Aprilia diberikan kepada klienya. yang jelas sekarang masih mediasi. kami berharap ada upaya perdamaian sehingga bisa mendapatkan apa yang diminta, kata Rizki.

Baca Juga : Usai Pesta Minuman Beralkohol, 3 Pemuda Perkosa Seorang Anak Berusia 13 Tahun

Baca Juga : Kurang Modal Nikah, Pemuda di Banggai Curi Uang Perusahaan Rp 75 Juta

Hari Gini Masih Galau Cari BO Yang Aman ? Mau Gabung Di BO Aman Dan Terpercaya ?
Mau Menang Jackpot Togel Dengan Modal 20rb? Segera gabung dapatkan Ragam Promo Menarik
Jadi Buruan Daftar Dan bergabung dengan kami

zvr
Bagaimana Reaksimu ?

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.