Lyudmila Pavlichenko Sniper Wanita Terbaik Uni Soviet Pada Perang Dunia II

Lyudmila Pavlichenko Sniper Wanita Terbaik Uni Soviet

Disebutkan Mayor Lyudmila Pavlichenko adalah sniper wanita yang berasal dari Uni Soviet yang paling banyak mencatatkan rekor korban dari bidikannya dengan jumlah 309 orang termasuk 36 orang sniper musuh. Lyudmila Pavlichenko lahir di desa Bila Tskerva, Ukraina pada 12 Juli 1916.

Ketika berusia 14 tahun  Lyudmila pindah ke Kiev dan bergabung dengan sebuah klub menembak sambal bekerja di pabrik senjata di Kiev, dari klub menembaknya itu Lyudmila mendapatkan sertifikat penembak jitu.

Pada bulan Juni 1941, saat berusia 24 tahun, Lyudmila menjadi mahasiswa jurusan sejarah di Universitas Kiev. Saat itu tentara musuh tengah melancarkan invasi ke Uni Soviet. Berbekal sertifikat sebagai penembak jitunya itu Lyudmila mendaftarkan diri sebagai sukarelawan untuk bertugas dengan pasukan infanteri.

Lyudmila pernah menolak saat ia ditugaskan sebagai perawat, ia lebih memilih berada di posisi sebagai sniper atau penembak jitu dan berpangkat letnan. Lyudmila tergabung dalam divisi infanteri ke-25 Chapayev tentara merah Uni Soviet.

Pada 22 Juni 1941, Hitler memutuskan hubungan dengan Joseph Stalin dan pasukan Jerman dituangkan ke Uni Soviet. Pavlichenko bergegas bergabung dengan tentara Soviet dan mempertahankan tanah airnya, tetapi pada awalnya dia ditolak masuk ke tentara karena gender.

Akhirnya, Tentara Merah memberinya “audisi” dengan memberinya senapan dan menunjukkan dia dua orang Romawi yang merendahkan diri dengan bekerja kepada Jerman. Dia menembak jatuh dua tentara dengan mudah, dan kemudian diterima ke Divisi Pengawal Chapayev ke-25 Tentara Merah.

Penembak jitu dalam pertempuran ini bertempur di antara garis musuh, seringkali jauh dari rekan mereka. Itu adalah pekerjaan yang sangat berbahaya dan penuh kewaspadaan, karena dia harus duduk diam selama berjam-jam untuk menghindari deteksi dari penembak jitu musuh.

Pavlichenko Dipindahkan Kepertempuran Sevastopol

Setelah membuat nama untuk dirinya sendiri di Odessa dan Moldova, Pavlichenko dipindahkan ke Krimea untuk bertarung dalam pertempuran Sevastopol. Dia menghabiskan delapan bulan berjuang di Stevastopol, di mana dia mendapat pujian dari Tentara Merah dan dipromosikan.

Pavlichenko bertempur selama sekitar dua setengah bulan di dekat Odessa di mana ia mencatat 187 pembunuhan. Dia dipromosikan menjadi sersan senior pada Agustus 1941 ketika dia mencapai 100 pembunuhan terkonfirmasi.

Ketika orang-orang Rumania menguasai Odessa pada 15 Oktober 1941, unitnya ditarik melalui laut ke Sevastopol di Semenanjung Krimea, di mana ia berjuang selama lebih dari delapan bulan. Pada bulan Mei 1942, Letnan Pavlichenko yang baru dipromosikan dikutip oleh Dewan Angkatan Darat Selatan karena membunuh 257 tentara Jerman.

Total pembunuhan dikonfirmasi selama Perang Dunia II adalah 309, termasuk 36 sniper musuh. Pada Juni 1942, Pavlichenko terluka oleh tembakan mortir. Karena statusnya yang semakin besar, ia ditarik dari pertempuran kurang dari sebulan setelah pulih dari lukanya.

Pavlichenko dikirim ke Kanada dan Amerika Serikat untuk kunjungan publisitas dan menjadi warga Soviet pertama yang diterima oleh Presiden AS ketika Franklin D. Roosevelt menyambutnya ke Gedung Putih.

Pavlichenko kemudian diundang oleh Eleanor Roosevelt untuk melakukan tur ke Amerika terkait pengalamannya. Saat bertemu dengan wartawan di Washington D.C., ia tercengang tentang jenis pertanyaan yang diajukan kepadanya.

Lyudmila mengatakan “Seorang reporter bahkan mengkritik panjang rok seragam saya, mengatakan bahwa di Amerika perempuan mengenakan rok pendek dan selain seragam saya membuat saya terlihat gemuk.”

Penembak Jitu Wanita Tentara Merah

Pavlichenko adalah salah satu dari 2.000 penembak jitu wanita yang berjuang untuk Tentara Merah dalam Perang Dunia II, dan salah satu dari 500 yang selamat.

Skor 309 orang karena bidikannya kemungkinan menempatkannya dalam lima penembak jitu teratas sepanjang masa, tetapi pembunuhannya mungkin jauh lebih banyak, karena pembunuhan yang dikonfirmasi harus disaksikan oleh pihak ketiga.

Pavlichenko marah pada media AS untuk cara seksis yang secara terang-terangan mereka menanyainya tentang perang. Penampilan dan pakaiannya dikritik. Ketika dia ditanya apakah dia memakai make up untuk bertempur dia menjawab, “Tidak ada aturan yang menentangnya, tapi siapa yang punya waktu untuk memikirkan hidungnya yang mengkilap ketika pertempuran sedang terjadi?”.

Pavlichenko merespon kepada Time Magazine pada tahun 1942 “Saya memakai seragam saya dengan terhormat. Ini memiliki Ordo Lenin di atasnya. Telah tertutup dengan darah dalam pertempuran. Sangat jelas untuk melihat bahwa dengan wanita Amerika yang penting adalah apakah mereka memakai pakaian sutra di bawah seragam mereka. Untuk apa seragam itu, mereka belum belajar ”.

Pavlichenko muncul sebelum Sidang Mahasiswa Internasional diadakan di Washington D.C., dan kemudian menghadiri pertemuan Kongres Organisasi Industri dan membuat penampilan dan pidato di New York City dan Chicago. Di Chicago, dia berdiri di depan banyak orang, menegur para pria untuk mendukung front kedua. “Tuan-tuan,” katanya, “Saya berusia 25 tahun dan saya telah membunuh 309 penjajah fasis sekarang.

Tidakkah Anda berpikir, Tuan-tuan, bahwa Anda telah bersembunyi di balik punggung saya terlalu lama?” Kata-katanya menetap di kerumunan, kemudian menyebabkan raungan dukungan yang bergelombang. Amerika Serikat memberinya pistol semi-otomatis Colt.

Di Kanada ia disajikan dengan senapan Winchester yang sekarang dipajang di Central Armed Forces Museum di Moskow. Saat mengunjungi Kanada bersama sesama penembak jitu Vladimir Pchelintsev dan komisaris bahan bakar Moskow Nikolai Kravchenko, mereka disambut oleh ribuan orang di Stasiun Union Toronto

Kisah Pavlichenko Di Buat Film Battle for Sevastopol

Pada hari Jumat 21 November 1942, Pavlichenko mengunjungi Coventry, menerima sumbangan sebesar 4.516 poundsterling dari pekerja setempat untuk membayar tiga unit X-ray untuk Tentara Merah.

Dia juga mengunjungi reruntuhan Katedral Coventry, kemudian Alfred Herbert bekerja dan Pabrik Mobil Standar dari tempat sebagian besar dana dibangkitkan. Dia telah memeriksa sebuah pabrik di Birmingham pada hari sebelumnya.

Setelah mencapai pangkat mayor, Pavlichenko tidak pernah kembali untuk bertempur tetapi menjadi instruktur dan penembak jitu Soviet yang terlatih sampai akhir perang. Pada tahun 1943, ia dianugerahi Bintang Emas Pahlawan Uni Soviet dan diperingati dengan perangko prangko Soviet.

Soviet- Awards*com menulis tentang upaya Pavlichenko untuk bergabung dengan militer “Dia tampak seperti model, dengan kuku yang terawat baik, pakaian modis, dan gaya rambut. Pavlichenko mengatakan kepada perekrut bahwa dia ingin membawa senapan dan bertempur. Pria itu hanya tertawa dan bertanya apakah dia tahu sesuatu tentang senapan,”

Setelah peperangan berakhir, Pavlichenko kembali untuk menyelesaikan gelar Masternya di Universitas Kiev. Pada bulan April tahun ini, kisah Pavlichenko diabadikan dalam sebuah film berjudul “Battle for Sevastopol” di Rusia dan “Indestructible” di Ukraina.

Film ini diambil selama protes EuroMaidan 2013 di Ukraina, dan dibiayai oleh para pendukung Rusia dan Ukraina pada awal konflik yang akan menjadi berdarah dan memecah-belah, namun film ini adalah bukti dari karir luar biasa dari Pavlichenko, pahlawan umum di antara mereka. kedua belah pihak.

Baca Juga : Ramalan Zodiak Pekerjaan Dan Percintaan 27 – 31 Agustus 2018

Baca Juga : Mengenal Wu Zetian Seorang Kaisar Wanita Pertama Dalam Sejarah Cina

 

Ayo Daftar Dan Pasang Angka Jitu Kalian Sekarang

Cash Back 2% Untuk Semua Pasaran Setiap Minggunya

Agen Togel Online Terpercaya

zvr
Bagaimana Reaksimu ?

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.