Gadis di Brebes Diduga Mengalami Kelainan Pada Alat Kelaminnya

Berita Hari Ini ~Seorang bocah perempuan 7 tahun warga Kecamatan Bantarkawung, Brebes, Jawa Tengah, diduga mengalami kelainan pada alat kelaminnya. Seiring bertambah usia, pada alat kelamin gadis ini muncul benjolan mirip kelamin laki laki.

Benjolan pada alat kelamin gadis bernama S ini muncul sejak berumur 4 tahun. Caswoyo (35), ayah S mengaku, awal munculnya itu ditandai dengan adanya pembengkakan di alat kelamin. Bengkak ini dibarengi dengan rasa sakit hingga membuat S menangis.

“Sekitar umur 4 tahun muncul bengkak pada alat kelamin putri saya. Anaknya sering nangis kalau bengkak,” ungkap Caswoyo ditemui di rumahnya, Jumat (7/1/2022).

Karena keluhan yang dialami, anak kedua dari pasangan Elin Karlina dan Caswoyo ini dibawa ke bidan untuk diperiksa. Bidan saat itu menduga terkena hernia dan pengobatannya harus menunggu cukup umur.

“Pertama kata bidan itu hernia. Terus kalau mau dioperasi harus nunggu cukup umur,” sambungnya.

Makin lama benjolan itu terus membesar. Orang tua memberanikan memeriksakan ke salah satu rumah sakit di Kecamatan Bumiayu. Di rumah ini, kata Caswoyo anaknya diperiksa USG dan periksa laboratorium.

Hasil USG, tidak ditemukan adanya rahim. Demikian pula hasil laboratorium, hasilnya juga normal. Selepas pemeriksaan, S dirujuk kembali ke RSUD Margono di Purwokerto. Hasil pemeriksaan rumah sakit ini juga tidak menunjukkan adanya kelainan.

“Sempat periksa USG sama test lab. Hasilnya tidak ditemukan rahim dan hasil lab juga normal. Terus dari Margono dirujuk lagi ke Semarang (RSUP Karyadi),” sambung pria ini.

Makin bertambah umur, benjolan di kelamin S makin besar dan menyerupai kelamin laki laki. Munculnya benjolan ini dibarengi dengan perubahan perilaku S dari wanita menjadi seperti laki laki.

“Mulai dari pakaian, dia sukanya pakai baju laki laki, tidak mau baju perempuan. Sekalinya pakai baju wanita karena dipaksa, terutama kalau mau sekolah sama mengaji. Kemudian dia sukanya bermain sama laki laki, main sepakbola. Pokoknya mainan laki laki dan tidak mau sama perempuan,” ungkapnya.

Karena perubahan ini, S sekarang rutin periksa di RSUP Karyadi. Terakhir, Selasa kemarin dia diperiksa oleh dokter spesialis endokrinologi. Sampel darah S diambil untuk diperiksa kromosomnya. Di samping itu, gadis ini juga kembali diperiksa USG.
“Kemarin Selasa terakhir periksa oleh spesialis endokrinologi. Diambil darah sama periksa USG. Darahnya itu untuk diperiksa kromosomnya. Kromosom ini nanti sebagai penentu jenis kelamin. Kami lagi nunggu hasilnya,” beber dia.

Terpisah, Nanang Suryana, Sekdes Legok Kecamatan Bantarkawung menerangkan, keluarga S masuk keluarga miskin. Beban hidupnya bertambah karena harus bolak balik ke rumah sakit untuk mengobati anaknya yang mengalami kelainan kelamin.

“Dia itu warga kami dari keluarga tidak mampu. Karena mengalami penyakit kelainan kelamin, harus bolak balik ke rumah sakit,” ucap Sekdes.

Untuk meringankan beban keluarga, pihak desa telah menghimoun dana santunan. Uang dari donatur sebanyak Rp 9 juta, kata Sekdes telah diberikan ke keluarga S.

Baca Juga:Perdana Menteri Prancis Jean Castex Sebut Vaksinasi Bukan Solusi Atasi Pandemi

Baca Juga:Berikut Ini Keluar Keputihan Ketika Berhubungan Seks

 

Hari Gini Masih Galau Cari BO Yang Aman ? Mau Gabung Di BO Aman Dan Terpercaya ?
Mau Menang Jackpot Togel Dengan Modal 20rb? Segera gabung dapatkan Ragam Promo Menarik
Jadi Buruan Daftar Dan bergabung dengan kami

zvr
Bagaimana Reaksimu ?

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.