Ibu 4 Anak, Jadi PSK di Pangandaran Demi Bayar Hutang

Berita Hari Ini ~Demi menghidupi anak dan menutupi hutang puluhan jutaan rupiah, ibu muda sebut saja namanya Nia berusia 26 tahun terpaksa harus berkerja menjadi wanita pemuas lelaki hidung belang.

Sejak kecil, ayah Nia meninggal dunia dan ibunya memutuskan menikah lagi.

Nia hidup bersama ayah tiri yang menurutnya hubungan keluarga dengan ayah tirinya kurang baik.

Kehidupan keluarganya pun nyaris berantakan setelah ibunya pergi merantau menjadi TKW di Taiwan.

Nia menikah muda dengan suami pertama dan dikarunia 1 anak lalu menikah kembali dengan suami kedua pada tahun 2017 dan dikarunia 3 anak sehingga anaknya ada 4.

Nia dan suaminya pernah merantau ke Nusa Tenggara Timur (NTT) selama 13 tahun dan bekerja menjadi tukang service sofa.

Selama di Kupang, usaha yang ia geluti bersama sang suami terbilang lancar dan hasil usahanya bisa menghidupi kebutuhan keluarganya selama 13 tahun.

Alhamdulillah waktu saya di Kupang usaha suami lancar, namun setalah wilayah Kupang NTT dilanda bencana tsunami, usaha saya pun hancur terhantam tsunami.

Kemudian Nia dan suaminya, akhirnya memutuskan pulang ke tempat orang tua Nia di daerah Jawa Tengah.

Selama tinggal di kampung halamanya, sang suami tidak bisa bekerja apa-apa (pengangguran) karena menurut Nia, sang suami tidak punya keahlian lain selain jadi tukang service sofa.

Sang suami bukan warga setempat melainkan warga Jawa Timur.

Suami saya tidak bekerja selama setahun, karena tidak punya kenalan di sini dan suami saya tidak punya keahilan lain selain service sofa.

Untuk modal usaha, akhirnya Nia terpaksa meminjam sejumlah uang kepada beberapa orang rentenir dengan total nominal Rp 42 juta.

Saya meminjam uang untuk modal usaha ke 6 orang, ke rentenir dengan jumlah puluhan juta rupiah untuk buka usaha service sofa dan sisanya untuk saya jualan saur keliling.

Tapi, usaha yang saya jalani tidak berjalan mulus.

Usaha suami sepi tidak ada pelanggan dan saya menjual sayur keliling pun tidak laku hingga banyak sayuran sering busuk,” kata ibu empat anak.

Sementara setiap hari para penagih hutang terus berdatangan, dan ia pun bingung cara menutupnya karena usaha yang jalaninya san suami bangkrut total.

Tidak sedikit, para penagih hutang atau rentenir datang dan memaki-maki Nia dengan bahasa kotor karena tidak bisa membayar hutang.

Saya di maki-maki sama rentenir dengan kata-kata kasar dan sering diancam,” katanya.

Nia pun merasa kebingungan, sementara suami tidak mau bertanggungjawab atas hutangnya, semua tagihan diserahkan kepada Nia sendirian.

Nia merasa lelah dengan semua nasib yang dijalani lalu ia mencoba memberanikan diri untuk menjadi wanita penghibur di warung remang-remang yang di wilayah Pangandaran.

Ia telah meminta izin kepada suaminya dan suaminya pun mengizinkan Nia yang merupakan istrinya untuk menjadi wanita penghibur dengan catatan hutangnya bisa lunas.

Silahkan kamu cari duit lunasin hutang, mau jadi PSK juga ya gak apa-apa yang penting hutangnya lunas dan setelah hutang lunas kamu boleh kembali lagi,” ucap Nia meniru ucapan suaminya.

Mendengar kata-kata yang keluar dari mulut suaminya, Nia merasa sakit hati karena suaminya tega mengizinkan istrinya menjadi wanita penghibur.

Mana ada suami orang lain yang tega melihat istrinya dengan laki-laki lain, tapi suamiku malah mengizinkan aku menjual diri demi membayar hutangnya,” ucapanya sambil meneteskan air mata sedihnya.

Padahal, uang yang Ia pinjam dipakai buat suami buka usaha service sofa dan dibantu dengan Ia berjualan sayur keliling demi kehidupannya tercukupi.

“Bukanya mengusahakan istri justru suami bilang kepada rentenir, masalah hutang itu tanggung jawab istri. Jadi, kalau tidak bisa bayar hutang terserah mau di penjarakan atau apa juga saya tidak peduli,” kata Ani menirukan ucapan suaminya sambil menangis.

 

Pasang Taruhan Kalian Di Situs IDN Slot dan Togel Tergacor Mandiritogel
Deposit Pulsa, Ovo, Dana, Linkaja dan Gopay Tanpa Potongan
New Member Depo Pertama 50rb Langsung Dapat 10rb

http://134.209.100.204/

zvr
Bagaimana Reaksimu ?

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.