Pemuda Ini Di Penjara 3,5 Tahun Karena Lakukan Teror Di Kepolisian Sektor Kebayoran Lama

Teror Di Kepolisian Sektor Kebayoran Lama

Berita Hari Ini ~ Pengadilan Negeri Jaksel menjatuhkan hukuman penjara selama 3,5 tahun kepada Ghilman Omar Harridhi, 20 tahun yang menempelkan Bendera ISIS Dan Ancaman Teror di pagar Kepolisian Sektor Kebayoran Lama.

Disebutkan, perbuatan itu dilakukan Ghilman karena dendam pada aparat keamanan yang menangkap orang-orang yang berpaham agama sama dengannya.

Majelis hakim menyatakan, perbuatan yang dilakukan Ghilman pada 3 Juli 2017 itu sesuai dengan unsur pidana pasal 7 UU 1/2003 tentang Pemberantasan Terorisme.

“Unsur sengaja melakukan teror untuk menimbulkan ketakutan secara luas terpenuhi. Tidak ditemukan alasan penghapus dan pembenar,” kata ketua majelis hakim, Ratmoho, Senin (26/03).

Ghilman Omar Harridhi menyatakan tak menerima keputusan itu. “Hukum thoghut,” ujarnya usai sidang, saat berjalan ke ruang tahanan dalam kawalan personel Densus Antiteror 88. Ia menyatakan akan melakukan banding.

Tim jaksa sebaliknya menganggap hukuman itu terlalu ringan mereka sebelumnya menuntut lima tahun penjara. Karenanya tim jaksa penuntut umum menyatakan mempertimbangkan untuk mengajukan banding pula.

Terdakwa dan jaksa memiliki waktu tujuh hari untuk mengajukan banding sebelum putusan itu berkekuatan hukum tetap dan Hakim Ratmoho berkata, Ghilman mempersiapkan perbuatannya dengan berlatih fisik dan mental.

Baca Juga : Dua Pemuda Terkapar Usai Hantam Mobil Diesel Dengan Motor Di Wilayah Merangin

Bendera ISIS Dan Ancaman Teror

Pelaku Tidak Terhubung Dengan Jaringan Teroris

Tanggal 3 Juli 2017, sekitar pukul 2.30 WIB, Ghilman mengendarai motornya menuju Polsek Kebayoran Lama. Setibanya di sana, Ghilman disebut menemukan kantor polisi yang sepi tanpa penjagaan. Ia lalu menempelkan bendera ISIS itu serta kertas karton bertuliskan ancaman terhadap polisi, lalu segera kabur.

“Di tengah jalan dia membuang pelat nomor. Dia lalu beraktivitas biasa,” kata hakim Ratmoho.

Ghilman ditangkap polisi pada 7 Juli 2017. Merujuk hasil pemeriksaan laboratorium, kata hakim, pada bendera ISIS dan karton itu terdapat sidik jari Ghilman.

Sebelumnya, Kepala Polri Jenderal Tito Karnavian menduga Ghilman adalah pelaku teror tunggal (lone wolf) yang tidak berhubungan dengan jejaring teror.

Dari pemetaan kepolisian, Ghilman secara aktif bersinggungan dengan terorisme sejak 2015, ketika ia bergabung ke grup perbincangan Khilafah Islamiyah di aplikasi Telegram.

Ghilman juga disebut membeli buku karangan pemimpin Jamaah Ansharut Daulah, Aman Abdurrahman.

Aman saat ini masih menjalani proses peradilan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan atas dugaan mengarsiteki setidaknya lima aksi teror di Indonesia sejak 2014, dua di antaranya Bom Thamrin (2015) dan Bom Gereja Samarinda (2016).

Baca Juga : Ketahuilah Cara Membuat Smartphone Kalian Supaya Tetap Kinclong !!

 

Ayo Daftar Dan Pasang Angka Jitu Kalian Sekarang

Cash Back 2% Untuk Semua Pasaran Setiap Minggunya

Source
zvr
Bagaimana Reaksimu ?

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.