Seorang Pria Penduduk Tawau Pemimpin Militan Di Buru ESSCOM

Pimpinan Militan Asal Tawau Jadi Buruan

Berita Hari Ini ~ Penduduk setempat Tawau, Mohd Amin Baco, yang kini menjadi kepala militan Islam di selatan Filipina, termasuk di antara 16 orang, yang masuk dalam daftar Komando Keamanan Khusus Sabah Eastern Sabah (ESSCOM).

Yang juga tercatat adalah Dr Mahmud Ahmad, mantan dosen yang kabarnya ditembak mati oleh pasukan keamanan Filipina dalam sebuah pertempuran di Kota Marawi tahun lalu.

Telah diketahui bahwa Mahmud masih dalam daftar, walaupun dilaporkan telah tewas oleh pasukan keamanan Filipina karena Malaysia masih memerlukan bukti lebih lanjut tentang kematiannya.

Komandan ESSCOM Datuk Hazani Ghazali mengatakan enam orang baru yang diyakini terlibat dalam sebuah kejahatan di Zona Keamanan Sabah Timur (ESSZONE) dan elemen militan masuk dalam daftar.

Dia mengatakan daftar tersebut, yang sebagian besar Filipina, dirilis pada bulan Januari, membawa jumlah terbaru individu yang diminta oleh ESSCOM menjadi 16.

Pada bulan Oktober tahun lalu, Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengkonfirmasi bahwa Mahmud, yang dianggap kelompok militan ‘tangan kanan’ yang mendukung kelompok teroris Daesh, tewas dalam pertempuran di Marawi di tetangganya.

Yang juga tercatat adalah Alden Bagde dan Idang Susukan, dicurigai culik Bernard Then Ted Fen di sebuah restoran makanan laut dekat Sandakan, tiga tahun lalu.

Kelompok Penculikan Berbasis Di Filipina Selatan

Hazani mengatakan bahwa ESSCOM juga mengidentifikasi tiga kelompok penculikan untuk mendapatkan uang tebusan (KFR) yang berbasis di Filipina selatan, yang diyakini berencana untuk menculik penculikan dan perampokan di ESSZONE.

“Berdasarkan tren ‘penculikan’, mulai tahun 2016 kelompok KFR tidak lagi menargetkan resort dan kandang ikan, bukan kapal tunda dan nelayan.

“Setelah itu, kami mengambil berbagai tindakan untuk menangani penjahat lintas batas yang merupakan ancaman utama bagi ESSZONE, termasuk melalui kerja sama regional antara Malaysia, Filipina dan Indonesia,” katanya di Relax with Media di sini tadi malam.

Hadir pula Kepala Staf Operasional Operasional ESSCOM, Datuk Md Rahim Mohamad; Chief Operating Officer ESSCOM Marine, Admiral Kamaruszaman Abu Hassan; Kepala Operasional Udara ESSCOM, Datuk Abdul Razak Ahmad dan Kepala Staf Pasukan Khusus ESSCOM, Asisten Komisaris Senior (SAC) Mohamad Madun.

Dalam perkembangan terkait, Hazani mengatakan bahwa ESSCOM sedang dalam proses mengidentifikasi lokasi yang sesuai untuk menciptakan pos kontrol baru di pulau itu di wilayah ESSZONE.

“Itu (buatlah postingan baru) harapan saya. Kami sekarang sedang melakukan penelitian untuk meninjau keefektifan pos yang ada dan untuk merencanakan posting baru di tempat tersebut, sebelum ini dibawa ke komite tingkat Federal, “katanya.

Baca Juga : Telkomsel Dikabarkan Akan Matikan Jaringan Internet Selama Nyepi

Baca Juga : Persija Jakarta Berhasil Tekuk Song Lam Nghe An Dengan Scor Tipis

 

Ayo Daftar Dan Pasang Angka Jitu Kalian Sekarang

Cash Back 2% Untuk Semua Pasaran Setiap Minggunya

zvr
Bagaimana Reaksimu ?

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.