Perbandingan SARS, MERS dan COVID-19

Virus Corona Adalah Penyebab 3 Penyakit yang Menyerang pada Peradangan Paru

60Detik Health ~ Saat ini seluruh dunia sedang berjibaku menghadapi pandemi COVID-19. Penyakit yang disebabkan oleh virus corona ini telah menginfeksi lebih dari 1,6 juta penduduk di seluruh dunia dan menyebabkan sekitar 100 ribu orang meninggal dunia.

Sebelum COVID-19 mewabah, sudah ada dua penyakit yang juga disebabkan oleh virus corona yakni SARS (Severe Acute Respiratory Syndrome) dan MERS (Middle East Respiratory Syndrome). Kedua penyakit tersebut juga menimbulkan peradangan paru. Infeksi virus corona pada manusia dapat bermenifestasi sebagai flu biasa hingga bronkitis atau pneumonia sampai sindrom pernapasan akut.

Tapi seberapa mirip kah virus corona SARS, MERS, dan COVID-19? Berikut penjelasannya dikutip dari Medical News Today.

SARS

Sindrom pernapasan akut ini disebut juga SARS-CoV. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kelompok kasus SARS pertama terjadi di provinsi Guangdong, China, November 2002. Penelitian telah mengidentifikasi kelelawar tapal kuda sebagai reservoir alami SARS-CoV. Musang dan hewan di pasar basah juga kemungkinan berkontribusi terhadap virus yang berpindah dari hewan ke manusia.

WHO pertama kali diberitahu adanya 100 kematian akibat penyakit menular baru pada 10 Februari 2003. Setelah itu, otoritas kesehatan China membuat laporan resmi 300 kasus dan lima kematian akibat sindrom pernapasan akut. Lalu pada 12 Maret 2003, WHO mengeluarkan peringatan kedaruratan kesehatan global karena pneumonia atipikal.

Selang tiga hari setelahnya, WHO mengeluarkan nama resmi SARS dan berbagai saran perjalanan serta meminta para pelancong mengetahui gejala-gejala kondisi tersebut. Mereka juga menyatakan bahwa penyakit itu menyebar ke seluruh dunia oleh orang-orang yang menggunakan transportasi udara.

Sebuah makalah yang diterbitkan 15 Mei 2003 dalam The New England Journal of Medicine mengidentifikasi virus corona baru sebagai patogen yang mendasarinya. WHO secara resmi mendeklarasikan epidemi SARS untuk diatasi pada 5 Juli tahun itu.

Ringkasan:

Patogen: SARS-CoV
Total jumlah kasus: 8.439, 21 persen di antaranya menjangkiti petugas layanan kesehatan
Total kematian: 812
Tingkat kefatalan: 9,6 persen
Cara penularan: droplet saat batuk, bersin, bernapas atau berbicara
Masa inkubasi rata-rata: 5 hari
Gejala utama: batuk kering, demam, dan diare pada minggu pertama
Kelompok berisiko: orang dengan kondisi medis
Vaksin: tidak ada vaksin

MERS

Pada 20 September 2012, Program Pemantauan Penyakit yang Muncul (Program for Monitoring Emerging Diseases) melaporkan kasus virus corona baru yang ditemukan dari sampel dahak seorang pria Arab Saudi usia 60 tahun yang telah meninggal 3 bulan sebelumnya.

Dalam bulan berikutnya, jumlah kasus MERS yang dikonfirmasi naik menjadi 9 dengan lima kematian. Kasus paling awal terjadi pada April 2012. Di seluruh dunia, 27 negara telah melaporkan kasus MERS sejak 2012, tetapi sekitar 80 persen kasus terjadi di Arab Saudi.

MERS-CoV adalah virus zoonosis, artinya sebagian besar kasus infeksi menular dari hewan ke manusia. Menurut WHO, kontak langsung atau tidak langsung dengan unta adalah sumber penularan paling umum.

Ringkasan

Patogen: MERS-CoV
Total jumlah kasus: 2.519
Total kematian: 866
Tingkat kefatalan: 34,3 persen
Cara penularan: tetesan droplet unta ke manusia
Gejala utama: demam, batuk, sesak napas.
Kelompok berisiko: Pria di atas usia 60, terutama mereka yang memiliki kondisi medis yang mendasari seperti diabetes, tekanan darah tinggi, dan gagal ginjal
Vaksin: tidak ada vaksin

COVID-19

Coronavirus SARS-CoV-2 adalah patogen yang menyebabkan COVID-19. Virus ini sangat mirip dengan SARS-CoV. Kasus COVID-19 pertama dilaporkan di Wuhan, China, pada bulan Desember 2019.

Pada tanggal 5 Januari 2020, WHO menerbitkan berita pertama tentang wabah yang tidak diketahui penyebabnya. Pada akhir Januari, WHO telah menyatakan COVID-19 sebagai darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional.

Nama COVID-19 secara resmi diciptakan, oleh WHO, pada 11 Februari. Tepat 1 bulan kemudian, organisasi menyatakan pandemi. Sampai saat ini, kasus COVID-19 telah dilaporkan di setiap benua kecuali Antartika.

Karena jumlah infeksi dan kematian akibat COVID-19 terus meningkat, para peneliti bekerja untuk mengidentifikasi perawatan dan vaksin yang sesuai untuk mengekang pandemi.

Ringkasan

Patogen: SARS-CoV-2
Total jumlah kasus: 1.6 juta (kemungkinan masih akan terus bertambah)
Total kematian: lebih dari 100 ribu jiwa
Tingkat kefatalan: 1,38 persen hingga 3,4 persen
Cara penularan: droplet saat batuk, bersin, atau berbicara
Masa inkubasi rata-rata: 5 hari
Gejala utama: demam, batuk kering, napas pendek
Kelompok berisiko: orang dewasa berusia 65 tahun ke atas, dan orang-orang dari segala usia dengan kondisi medis yang mendasarinya
Vaksin: Tidak ada vaksin, meskipun beberapa kandidat vaksin sedang dalam pengembangan

Baca Juga : 6 Jenis baru Virus Corona pada Kelelawar Ditemukan Ilmuwan

Baca Juga : Yang Perlu Diketahui Resiko Virus Corona Untuk Kaum Pria di Atas 50 Tahun

 

Hari Gini Masih Galau Cari BO Yang Aman ? Mau Gabung Di BO Aman Dan Terpercaya ?
Mau Menang Jackpot Togel Dengan Modal 20rb? Segera gabung dapatkan Ragam Promo Menarik
Jadi Buruan Daftar Dan bergabung dengan kami

pasang togel online terpercaya

 

zvr
Bagaimana Reaksimu ?

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.