PM Estonia Kaja Kallas Sebut Barat Tidak Boleh Meremehkan Militer Rusia di Ukraina

Berita Hari Ini ~Perdana Menteri Estonia Kaja Kallas mengatakan Barat tidak boelh meremehkan kemampuan militer Rusia di Ukraina. Ia mengatakan Moskiw ada di Ukraina untuk jangka panjang saat perang memasuki bulan kelima.

Saya pernah mendengar pembicaraan bahwa, Anda tahu, tidak ada ancaman lagi karena mereka telah kelelahan. Tidak, mereka belum,” katanya tentang militer Rusia, yang gagal merebut Kiev pada tahap awal perang dan sekarang memusatkan daya tembaknya di timur Ukraina.

Mereka masih memiliki banyak pasukan yang bisa datang (untuk berperang). Mereka tidak menghitung nyawa yang hilang. Mereka tidak menghitung artileri yang mereka kalahkan di sana.

Jadi saya tidak berpikir bahwa kita harus meremehkan mereka dalam jangka panjang untuk tetap mempertahankan ini,” kata Kallas.

Dalam kesempatan itu Kallas memuji persatuan yang telah ditunjukkan Eropa dalam menghukum Rusia atas invasi yang dimulai 24 Februari, meskipun dia mengatakan sudah jelas sejak awal bahwa akan semakin sulit dari waktu ke waktu untuk bersatu.

Pertama, kami melakukan sanksi yang relatif mudah. Sekarang kita beralih ke sanksi yang jauh lebih sulit. Tapi sejauh ini, kami berhasil mendapatkan persatuan, meskipun kami berbeda pendapat.

Ini normal untuk demokrasi. Kami berdebat, kami berdiskusi dan kemudian kami mendapatkan solusi. Sejauh ini, merupakan kejutan negatif bagi Putin bahwa kami masih bersatu.

Kallas berharap Ukraina akan diberikan status kandidat untuk Uni Eropa pada pertemuan puncak blok itu yang akan datang di Brussels, meskipun ada perpecahan mengenai hal itu. Badan eksekutif UE, Komisi Eropa, mendukung pencalonan Ukraina pekan lalu.

Beberapa negara sangata skeptis dua bulan lalu,” kata Kallas, tetapi sekarang ada sinyal berbeda yang datang dari negara anggota yang berbeda bahwa mereka ikut serta.

Estonia, yang berbatasan dengan Rusia sepanjang 294 kilometer (sekitar 180 mil), telah mengambil sikap garis keras atas invasi Rusia ke Ukraina. Kallas telah mengkritik para pemimpin Eropa lainnya karena berbicara dengan Putin dan telah mengajurkan untuk mengisolasi Moskow sepenuhnya, menyerahkan keputusan tentang bagaimana mengakhiri perang Ukraina.

Ketika perang telah berlarut-larut, beberapa pihak di Barat telah menyarankan untuk mencapai kesepakatan damai yang dinegosiasikan dengan Rusia — bahkan jika itu berarti Ukraina akan menyerahkan wilayahnya. Kallas telah memperingatkannya.

Dalam komentarnya kepada AP, dia menunjukkan bahwa inilah yang terjadi setelah Moskow mencaplok Crimea, mendukung separatis di industri Donbas dan merebut wilayah di bekas republik Soviet Georgia.

Kallas mengatakan Eropa harus memastikan bahwa mereka yang melakukan kejahatan perang dan percobaan genosida dituntut, mencatat bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin lolos dari hukuman karena mencaplok Semenanjung Crimea pada tahun 2014 dan mendukung pemberontakan di wilayah Donbas Ukraina timur yang menewaskan lebih dari 14.000 orang. bahkan sebelum perang tahun ini dimulai.
“Bagi kami, penting untuk tidak membuat kesalahan itu lagi seperti yang kami lakukan di Krimea, Donbas, Georgia,” katanya.

“Kami telah melakukan kesalahan yang sama sudah tiga kali mengatakan bahwa, Anda tahu, negosiasi, negosiasi perdamaian adalah tujuannya. Satu-satunya hal yang Putin dengar dari ini adalah bahwa ‘Saya bisa melakukan ini karena tidak ada hukuman yang akan menyusul,'” ujarnya.

“Dan setiap waktu, setiap waktu berikutnya akan lebih banyak penderitaan manusia daripada yang terakhir,” tambahnya.

Di Ukraina, mereka yang melakukan kejahatan perang dan melakukan atau mencoba melakukan genosida harus diadili.

Sanksi terhadap Rusia akan berlaku seiring waktu, katanya, dan seseorang hanya perlu memiliki “kesabaran strategis.”

Kallas membela kritik bahwa sanksi tersebut tampaknya menyakiti warga Rusia biasa sementara gagal menghalangi Putin sejauh ini.
“Dan saya masih berpikir bahwa, Anda tahu, efeknya harus dirasakan oleh penduduk Rusia juga, karena jika Anda melihat, dukungan untuk Putin sangat tinggi,” katanya.

Kallas menambahkan bahwa tentara Rusia membual tentang kejahatan perang yang mereka lakukan kepada istri dan ibu mereka.

“Dan jika para istri dan ibu mengatakan bahwa ‘Tidak apa-apa apa yang Anda lakukan di sana’ … Maksud saya, ini juga perang yang dilakukan Rusia dan orang-orang Rusia di Ukraina,” pungkasnya.

Pasang Taruhan Kalian Di Situs IDN Slot dan Togel Tergacor Mandiritogel
Deposit Pulsa, Ovo, Dana, Linkaja dan Gopay Tanpa Potongan
New Member Depo Pertama 50rb Langsung Dapat 10rb

http://134.209.100.204/

zvr
Bagaimana Reaksimu ?

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.