Ponsel 5G Dapat Mengganggu Penerbangan Pesawat

60DetikInet ~Sebanyak 10 maskapai terkemuka AS memperingatkan bahwa peluncuran layanan ponsel 5G dalam waktu dekat bisa menjadi bencana.

Mereka mengatakan teknologi baru itu dapat menyebabkan ribuan penerbangan tertunda, dan berisiko membuat sebagian besar armada pesawat AS tidak dapat terbang sampai batas waktu yang tak bisa ditentukan.

5G bergantung pada sinyal radio. Di AS, frekuensi radio yang digunakan untuk 5G berada di bagian spektrum yang dikenal sebagai pita frekuensi C atau C-Band.

Frekuensi ini dekat dengan yang digunakan oleh radio altimeter di pesawat terbang, yang mengukur ketinggian pesawat di atas permukaan tanah, tetapi juga menyediakan data untuk sistem keselamatan dan navigasi.

Kekhawatirannya adalah bahwa gangguan dari transmisi 5G dapat menghentikan instrumen ini sehingga tidak berfungsi dengan baik, dan menyebabkan masalah keselamatan, terutama ketika pesawat akan mendarat.

Seberapa seriuskah risikonya terhadap pesawat?

Ini berpotensi sangat serius.

Pada akhir 2020, RTCA – sebuah organisasi di AS yang mengeluarkan panduan teknis tentang masalah penerbangan – menerbitkan laporan atas masalah tersebut.

Disebutkan ada “potensi dampak luas pada operasi penerbangan di Amerika Serikat, termasuk kemungkinan kegagalan berbahaya yang menyebabkan banyak kematian, tanpa adanya mitigasi yang tepat”.

Baru-baru ini, regulator penerbangan AS, FAA, memperingatkan bahwa gangguan 5G dapat menyebabkan masalah dengan sejumlah sistem yang berbeda di dalam pesawat Boeing 787 Dreamliner.

Ini bisa menyulitkan dalam memperlambat pesawat saat mendarat, menyebabkannya berbelok dari landasan.

Bagaimana memastikan penerbangan akan tetap aman?

Pesawat tidak akan diizinkan menggunakan radio altimeter dalam keadaan risiko gangguan serius.

Tapi itu akan membatasi kemampuan beberapa pesawat untuk mendarat, misalnya, dalam jarak pandang yang buruk.

Airlines for America, kelompok yang mewakili 10 maskapai besar, telah memperingatkan bahwa ponsel 5G dapat menyebabkan lebih dari 1.000 penerbangan ditunda atau dibatalkan dalam cuaca buruk dan kadang-kadang berarti “sebagian besar moda perjalanan dan pelayaran pada dasarnya akan dilarang beroperasi”.

Kelompok itu juga was-was bahwa sebagian besar armada pesawat AS akan “dianggap tidak dapat digunakan” karena pembatasan operasi mereka.

Apakah negara-negara lain yang menggunakan 5G juga khawatir?

Tidak pada derajat yang sama. Itu karena cara 5G diluncurkan bervariasi dari satu negara ke negara lain.

Di Uni Eropa, misalnya, jaringan beroperasi pada frekuensi yang lebih rendah daripada yang akan digunakan oleh penyedia di AS – mengurangi risiko gangguan. Tiang-tiang pemancar 5G juga dapat beroperasi dengan daya yang lebih rendah.

Namun demikian, beberapa negara telah mengambil langkah lebih lanjut untuk mengurangi kemungkinan risiko.

Di Prancis, ada tempat yang disebut “zona penyangga” di sekitar bandara, di mana sinyal 5G dibatasi, sementara antena harus dimiringkan ke bawah untuk mencegah potensi gangguan.

Apa respons penyedia 5G?

Verizon dan AT&T telah menunda peluncuran 5G dua kali, dan telah menyetujui zona penyangga sementara yang disebutkan di atas.

Mereka juga mengungkapkan bahwa 5G telah diterapkan di sekitar 40 negara.

Bulan lalu, badan industri nirkabel AS CTIA menuduh industri penerbangan telah “menakut-nakuti”, dan memperingatkan bahwa menunda penerapan 5G akan menyebabkan kerugian ekonomi yang nyata.

Baca Juga:Kominfo Rencana Hapus Internet 3G

Baca Juga:Perusahaan di Taiwan Berkolaborasi Untuk Menciptakan Charger Ponsel Yang Terbuat Dari Masker Bekas

 

Hari Gini Masih Galau Cari BO Yang Aman ? Mau Gabung Di BO Aman Dan Terpercaya ?
Mau Menang Jackpot Togel Dengan Modal 20rb? Segera gabung dapatkan Ragam Promo Menarik
Jadi Buruan Daftar Dan bergabung dengan kami

zvr
Bagaimana Reaksimu ?

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.