8 Predator Ganas Inilah Yang Akan Bersaing Dalam Perburuan Top Scorer Liga 1 2018

Para Predator Perburuan Top Scorer Liga 1 2018

60DetikSports ~ Striker asal Belanda yang membela Bali United, Sylvano Comvalius, jadi raja gol Liga 1 2017.

Ia mencetak 36 gol, sekaligus mematahkan rekor abadi torehan gol tertinggi Peri Sandria (34 gol) yang dicetak pada Liga Indonesia edisi perdana 1994-1995.

Sang pemain kini tidak lagi bermain di Indonesia, ia memilih hijrah ke Liga Thailand membela klub Suphanburi.

Kepergian Comvalius tak lantas membuat mutu persaingan gelar top scorer Liga 1 2018 mendatang menurun.

Di perhelatan kompetisi kasta tertinggi Tanah Air masih bercokol banyak pemain haus gol. Turnamen pramusim Piala Presiden 2018 mempertegas hal tersebut.

Marko Simic tercatat sebagai top scorer Piala Presiden 2018 dengan torehan 11 gol. Sang pemain pendatang baru di Liga 1.

Sebelumnya bomber asal Kroasia itu bermain di Liga Super Malaysia bersama Melaka United.

Simic bukan satu-satunya predator haus gol yang beredar di Liga 1 2018. Banyak pemain kawakan sarat reputasi dalam urusan menjebol gawang lawan.

Inilah delapan pemain yang punya kans meraih gelar sepatu emas di Liga 1 2018 yang rencananya bakal kick-off pada bulan Maret mendatang.

rasakan-atmosfer-jakmania-marko-simic-ini-pertama-buat-saya_m_186320-crop.jpeg

1. Marco Simic

Lahir: Rijeka, Kroasia, 23 Januari 1988

Postur: 187 cm/85 kg

Klub: Persija

Gol Musim Lalu: 9 Gol (Melaka United) dan 7 gol (Negeri Sembilan)

Popularitas Marko Simic meroket usai mengantar Persija Jakarta jadi kampiun Piala Presiden 2018.

Dalam turnamen pramusim ini striker asal Kroasia tersebut menjadi top scorer (11 gol) sekaligus pemain terbaik.

Simic tipikal bomber haus gol yang kuat dalam duel-duel bola udara, penempatan posisi, serta dual satu lawan satu. Ia tipikal pemain nomor sembilan yang sempurna.

boaz_solossa__1-169-crop.jpg

2. Boaz Solossa

Lahir: Sorong, 16 Maret 1986

Postur: 172 cm/72 kg

Klub: Persipura

Gol Musim Lalu: 10 Gol

Sosok Boaz Solossa sedikit dari penyerang lokal yang bisa konsisten ada di daftar atas pencetak gol kompetisi kasta elite Tahan Air selama 12 tahun terakhir.

Boaz tercatat tiga kali meraih gelar top scorer Liga Indonesia (musim 2008-2009, 2010-2011, dan 2013).

Ia juga jadi aktor utama di balik sukses Persipura memenangi lima gelar kompetisi. Boaz tercatat sebagai kapten Timnas Indonesia.

Boaz jadi mesin gol Tim Merah-Putih yang sukses lolos ke final Piala AFF 2016 dengan koleksi tiga gol.

Greg-Nwokolo-crop.jpg

3. Greg Nwokolo

Lahir: Nigeria, 3 Januari 1986

Postur: 175 cm/72 kg

Klub: Madura United

Gol Musim Lalu: 14 Gol

Greg Nwokolo jadi salah satu penyerang dengan jam terbang tinggi di pentas kasta elite Indonesia. Mulai memperkuat Persijatim pada musim 2004, Greg yang kini jadi WNI dua musim terakhir membela Madura United.

Bermain di posisi penyerang sayap, pemain berusia 32 tahun ini figur yang punya kelebihan dari sisi kecepatan dan skill individu yang mumpuni. Konsistensi jadi masalah utama bagi Greg.

Saat sedang mood ia bisa jadi pemain yang sangat produktif, namun saat pikirannya sedang terganggu performanya bisa menurun draktis.

Di Piala Presiden 2018 ia unjuk kebolehan menjadi pemain paling produktif di Madura United dengan lesakan empat gol.

ujicoba-timnas-indonesia-vs-guyana_20171127_124106-crop.jpg

4. Ilija Spasojevic

Lahir: Bar, Yugoslavia 11 September 1987

Postur: 187 cm/87 kg

Klub: Bali United

Gol Musim Lalu: 13 Gol (Bhayangkara FC)

Jam terbang Ilija Spasojevic di pentas kompetisi kasta elite Indonesia amat tinggi. Di tiap klub yang disinggahinya ia selalu jadi macan gol.

Setelah status kewarganegaraannya dinaturalisasi menjadi WNI, bomber kelahiran Montenegro itu jadi pelanggan penghuni skuat Timnas Indonesia.

Luis Milla kepincut dengan style bermainnya. Instingnya menjebol gawang lawan amat tajam.

Jika dapat ruang bebas sedikit saja Spaso bisa menghadirkan mimpi buruk bagi pertahanan lawan. Bali United beruntung bisa menggaetnya dari Bhayangkara FC.

090925500_1477470731-Marcel_Sacramento-crop.jpg

5. Marcel Silva Sacramento

Lahir: Brasil, 24 Agustus 1987

Postur: 183 cm/75 kg

Klub: Persipura

Gol Musim Lalu: 6 Gol (Semen Padang)

Tak sulit bagi Marcel Sacramento untuk mendapat klub baru, seusai Semen Padang terdegradasi dari kompetisi kasta tertinggi.

Striker jangkung asal Negeri Samba itu langsung digaet Madura United di awal tahun ini.

Meski musim lalu ia paceklik gol (hanya mencetak 6 gol di Liga 1 2017), Marcel diyakini salah satu striker asing top yang beredar di Indonesia. Di musim perdananya bersama Semen Padang ia menyumbang 16 gol.

Di Madura United karier Marcel amat singkat. Usai mandul gol di Piala Presiden 2018, ia langsung diputus kontrak. Tapi, tak lama ia menganggur.

Klub elite Persipura langsung meminangnya. Tim Mutiara Hitam baru saja ditinggal mesin gol utama mereka, Addison Alves yang hengkang ke Persija.

Mereka butuh predator baru yang bisa mengimbangi produktivitas ikon tim, Boaz Solossa. Marcel dinilai sosok yang pas melakukannya.

4022453794-crop.jpg

6. Ezechiel Aliadjim N’Douassel

Lahir: Chad, 22 April 1988

Postur: 186 cm/85 kg

Klub: Persib

Gol Musim Lalu: 4 Gol

Pentas Liga 1 2018 jadi momen pembuktian ketajaman Ezechiel N’Douassel.

Direkrut Persib pada pertengahan musim lalu striker asal Chad tersebut kurang tajam, ia hanya mencetak empat gol di Liga 1 2017.

Ia kini jadi satu-satunya striker berkarakter target man di Tim Maung Bandung. Di sejumlah laga uji coba sang pemain mulai terlihat tajam.

Kunci produktivitas Ezechiel di Persib bakal ditentukan pasokan bola matang dari sektor tengah. Hal ini jadi problem di Persib dua musim terakhir.

Mereka tidak punya figur kuat playmaker pembagi bola. Kehadiran pemain matang pengalaman, Eka Ramdani, diharapkan bisa jadi solusi.

alberto_384f339-crop.jpg

7. Alberto Goncalves Da Costa

Lahir: Brasil, 31 Desember 1980

Postur: 175 cm/74 kg

Klub: Sriwijaya FC

Gol Musim Lalu: 22 Gol

Alberto Goncalves alias Beto striker asing jaminan mutu. Di setiap klub yang ia bela, Beto selalu unjuk ketajaman. Striker gaek berusia 37 tahun tersebut sudah melanglang-buana di klub-klub top Tanah Air.

Mulai dari Persipura Jayapura, Arema FC, dan kini Sriwijaya FC. Di Liga 1 2018 Beto bermain dengan status sebagai WNI, bukan lagi dihitung pemain impor.

Musim lalu, striker yang dikenal jago dalam bola-bola daerah, jadi mesin gol utama dengan jumlah koleksi 22 gol.

cristian-gonzales-arema-fc_hbby8cfwaxva1m2z6l71q2lhc-crop.jpg

8. Cristian Gonzales

Lahir: Montevideo, Uruguay, 30 Agustus 1976

Postur: 175 cm/85 kg

Klub: Madura United

Gol Musim Lalu: 9 Gol (Arema FC)

Cristian Gonzales hingga saat ini tercatat sebagai pemain terbanyak peraih gelar sepatu emas kompetisi era Liga Indonesia.

Pemain naturalisasi berdarah Uruguay ini jadi top scorer musim 2005, 2006, 2007-2008, dan 2008-2009.

Di usianya yang memasuki 41 tahun, banyak pengamat berfikir ia sudah habis. Arema FC tak memperpanjang kontrak Gonzales di musim 2018.

Ia kini tercatat sebagai pemain Madura United. Di klub itu ia buktikan belum kehilangan ketajaman dengan mencetak dua gol di ajang Piala Presiden 2018. (atn/ymn)

Baca Juga : Niat Obati Pria Sakit Jiwa Balian Kertiasa Malah Tewas Di Bacok

Baca Juga : Seorang Wanita Diculik Dan Diperkosa Serta Alat Kelaminnya Ditusuk Batang Besi

 

Ayo Daftar Dan Pasang Angka Jitu Kalian Sekarang

Cash Back 2% Untuk Semua Pasaran Setiap Minggunya

Source
zvr
Bagaimana Reaksimu ?

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.