Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa Mengundurkan Diri

Berita Hari Ini ~Presiden Sri Langka Gotabaya Rajapaksa telah mengumumkan dia akan mundur setelah pengunjuk rasa menyerbu kediaman resminya dan membakar ruahm perdana menteri (PM). Baik Pm maupun presiden tidak berada di gedung pada saat itu.

Ratusan ribu orang turun ke Ibu Kota Kolombo, menyerukan Rajapkasa untuk mengundurkan diri setelah berbulan-bulan protes atas salah urus ekonomi.

Rajapaksa akan mengundurkan diri pada 13 Juli. PM Wickremesinghe telah setuju untuk mengundurkan diri.

Ketua parelemen mengatakan presiden memutuskan untuk mundur untuk memastikan penyerahan kekuasaan secara damain dan meminta masyarakat untuk menghormati hukum.

Pengumuman itu pun memicu letusan kembang pai perayaan di kota.

Seorang pengunjuk rasa, Fiona Sirmana, yang berdemonstrasi di rumah presiden, mengatakan sudah waktunya untuk menyingkirkan presiden dan perdana menteri serta memilih era baru untuk Sri Langka.

Saya merasa sangat sedih karena mereka tidak pergi lebih awal karena jika mereka pergil lebih awal tidak akan ada kehancuran.

Sli Langka menderita inflasi yang merajalele dan berjuang untuk mengimpor makanan, bahan bakar serta obat-oabtan di tengah krisis ekonomi terburuk di negara itu dalam 70 tahun.

Negara tersebut kehabisan mata uang asing dan harus memberlakukan larangan penjualan bengsin serta solar untuk kendaraan pribadi, yang menyebabkan antrian bahan bakar selama berhari-hari.

Peristiwa luar biasa hari Sabtu kemarin tampaknya merupakan puncak dari aksi protes damai selama berbulan-bulan di Sri Langka.

Kerumunan besar berkumpul di kediaman remsi Presiden Rajapkasa, meneriakkan slogan-slogan dan mengibarkan bendera nasional sebelum menerobos barikade dan memasuki properti.

Rekaman online menunjukkan orang-orang berkeliaran di rumah dan berenang di kolam renang presiden, sementara yang lain mengosongkan laci, mengambil barang-barang presiden dan menggunakan kamar mandi mewahnya.

Kontras antara kemewahan istana dan bulan-bulan kesulitan yang dialami oleh 22 juta orang di negara itu tidak hilang dari para pengunjuk rasa.

“Ketika seluruh negeri berada di bawah tekanan seperti itu, orang-orang datang ke sini untuk melepaskan tekanan itu. Ketika Anda melihat kemewahan di rumah ini, jelas bahwa mereka tidak punya waktu untuk bekerja untuk negara,”

Dua sumber kementerian pertahanan Sri Lanka mengatakan, Rajapaksa mengosongkan kediaman resminya pada hari Jumat sebagai tindakan pencegahan keamanan menjelang protes yang direncanakan.

Meskipun ini adalah kediaman resmi Rajapaksa, dia biasanya tidur di rumah terpisah di dekatnya.

Belum dapat mengkonfirmasi keberadaan presiden.

Para pengunjuk rasa juga membakar rumah pribadi Perdana Menteri Wickremesinghe di lingkungan yang makmur di Kolombo.

Dia mengatakan sebelumnya bahwa dia bersedia mengundurkan diri untuk memastikan keselamatan warga sipil dan untuk memberi jalan bagi pemerintah semua partai, tetapi segera setelah video pengumumannya mulai beredar tentang rumahnya yang terbakar.

Perdana menteri tinggal bersama keluarganya di rumah pribadi dan menggunakan kediaman resminya untuk urusan resmi saja.
Apakah pengunduran diri presiden dan perdana menteri yang direncanakan akan cukup untuk menenangkan para pengunjuk rasa belum jelas.

“Hanya dua pengunduran diri saja tidak akan memenuhi tuntutan, tuntutan perubahan sistem, tetapi setidaknya ini adalah awal jika presiden dan perdana menteri pergi,” kata Bhavani Fonseka, seorang pengacara hak asasi manusia terkemuka di Kolombo.

“Harus ada transisi kekuasaan yang damai yang belum terlihat,” dia memperingatkan.

Pasang Taruhan Kalian Di Situs IDN Slot dan Togel Tergacor Mandiritogel
Deposit Pulsa, Ovo, Dana, Linkaja dan Gopay Tanpa Potongan
New Member Depo Pertama 50rb Langsung Dapat 10rb

http://134.209.100.204/

zvr
Bagaimana Reaksimu ?

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.