Pria Sri Lanka Dibakar di Pakistan Dituduh Menistakan Agama

Pria Sri Lanka Dibakar Hidup-hidup

Berita Hari Ini ~Priyantha dianiaya oleh massa yang merupaka para pekerja di pabrik tempatnya bekerja, di Sialkot, Pakistan.

Para pekrja menuduhnya menodai poster bertuliskan Nabi Muhammad.

Polisi mengatakan dia dipukuli dengan tongkat, tinju dan ditendang oleh puluhan massa, sebelum diseret ke jalan di luar pabrik, kemudian dibakar.

Penganiayaan itu juga terekam dalam beberapa vidoe yang kemudian diunggah di media sosial.

Satu dari vidoe tersebut menunjukkan massa memukuli korban sambil meneriakkan slogan-slogan menentang penistaan.

Vidoe lain menunjukkan tubuh korban terbakar, serta puing-puing mobil yang diduga milik korban, terlihat dalam kondisi terbalik.

Banyak diantara massa tidak berusaha menyembunyikan identitas mereka, bahkan beberapa di antara mereka berfoto di depan mayat yang terbakar.

Ratusan Tersangka Ditangkap

Pada Sabtu (4/12/2021), juru bicara polisi Khurram Shahzad mengatakan sekitar 120 orang , telah ditangkap atas penganiayaan tersebut.

Sementara tujuh aktor utamanya telah ditangkap polisi pada Senin (6/12/2021), sehingga jumlah mereka yang ditangkap karena penganiayaan itu menjadi 131.

Ini termasuk mereka yang terlibat dalam perencanaa serangan terhadapa manajer Sri Lanka, serta meraka yang menyiksanya dan mereka yang menghasut orang lain.

Penjabat duta Besar Pakistan utnuk Sri Lanka, Tanvir Ahmad mengatakan pihak berwenang akan menangkap semua orang yang terlibat penganiayaan.

Mereka yang terlibat kemudian akan diberikan hukuman yang sangat berat.

“Pakistan tidak akan meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat untuk menangkap mereka yang terlibat. Mereka akan diberikan hukuman yang sangat berat,” kata Tanvir Ahmad kepada para pemimpin Buddha, Hindu, Muslim dan Kristen yang bertemu dengannya di misi Pakistan.

Ahmad mengatakan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan telah berbicara dengan Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa untuk meyakinkannya bahwa pihak berwenang Pakistan sedang menyelidiki hukuman mati tanpa pengadilan tersebut.

Priyantha Diduga Difitnah

Polisi Pakistan kini tengah menyelidiki kasus tersebut dari berbagai sudut.

Di mana ada dugaan bahwa beberapa pekerja pabrik menggunakan tuduhan penistaan agama untuk membalas dendam kepada korban.

“Para ahli polisi sedang menyelidiki kasus ini dari berbagai sudut, termasuk bahwa beberapa pekerja pabrik memainkan kartu agama untuk membalas dendam pada manajer,” kata Tahir Ashrafi, seorang ulama dan perwakilan khusus perdana menteri kerukunan umat beragama, yang mengonfirmasi penangkapan tersebut.

Ashrafi menambahkan, menurut kesaksian para pekerja, korban memang dikenal sangat dispilin, sehingga ada kemungkinan pelaku dendam karena hal itu.

Untuk diketahui, di Pakistan, tuduhan penistaan ​​agama saja dapat memicu serangan massa.

Undang-undang penistaan ​​agama di negara itu memiliki kemungkinan hukuman mati.

Tuduhan penistaan ​​agama semakin meningkat menyebabkan pembunuhan di luar proses hukum atau main hakim sendiri.

Sedikitnya 80 orang tewas dalam serangan semacam itu sejak 1990, menurut penghitungan Al Jazeera.

Kelompok hak asasi manusia mengatakan tuduhan penistaan ​​agama seringkali dapat digunakan untuk menyelesaikan dendam pribadi, dengan sebagian besar minoritas menjadi sasaran.

Jenazah Priyantha Tiba di Sri Lanka

Tubuh hangus Priyantha ​​telah tiba di Sri Lanka pada Senin (6/12/2021) malam.

Pejabat pemerintah Sir Lanka menerima jenazah Kumara dalam kotak kayu yang dihiasi dengan karangan bunga sebelum persiapan untuk menyerahkan peti mati kepada keluarganya.

Prosesi pemakaman Priyantha diperkirakan akan diadakan pada hari Rabu distrik asalnya Gampaha, 20 kilometer timur laut Kolombo.

 

Tanggapan Warga, Aktivis, dan Pejabat

Beberapa jam sebelum jenazah tiba, puluhan aktivis dan kelompok agama berkumpul di depan kantor misi Pakistan di ibu kota Sri Lanka, Kolombo, menuntut keadilan baginya.

Pembunuhan brutal itu telah mengejutkan Pakistan, dengan para pemimpin agama, masyarakat sipil dan politisi di seluruh spektrum mengutuk pembunuhan itu.

Pada hari Minggu, kelompok masyarakat sipil mengadakan demonstrasi kecil menentang pembunuhan di kota timur Lahore.

Sebelumnya, pada hari Jumat, kelompok hak asasi Amnesty International menyerukan penyelidikan yang tidak memihak atas pembunuhan itu.

“Pihak berwenang harus segera melakukan penyelidikan yang independen, tidak memihak dan segera serta meminta pertanggungjawaban pelaku.”

“Acara hari ini menggarisbawahi urgensi di mana lingkungan yang memungkinkan penyalahgunaan dan membahayakan nyawa harus diperbaiki,” kata Amnesty dalam sebuah pernyataan.

Di kota pelabuhan Karachi, anggota masyarakat sipil mengadakan protes sebagai tanggapan dari penganiayaan tersebut, Sabtu (4/12/2021).

Masyarakat menentang ‘hukuman mati’ tanpa pangadilan terhadap warga negara Sri Lanka.

Para pengunjuk rasa mengatakan mereka mengutuk pembunuhan itu dan menuntut pemerintah mengambil tindakan untuk menghentikan penyalahgunaan undang-undang penistaan ​​agama.

“Dia dibunuh atas tuduhan palsu penistaan ​​agama,” kata aktivis hak asasi manusia, Mehnaz Rehman.

Menurut Rehman, orang yang menganiaya korban adalah mereka yang tidak mau bekerja.

Korban hanya meminta pekerja untuk bekerja secara jujur, tetapi beberapa pekerja tak terima dengan perintah itu, lalu membunuh korban dengan dalih penistaan.

“Orang yang membunuhnya adalah orang yang tidak mau bekerja dan dia hanya meminta mereka untuk bekerja dengan jujur ​​sehingga mereka membunuhnya dengan dalih penistaan. Hukum ini disalahgunakan oleh orang-orang seperti itu,” kata Rehman.

Sementara itu, Malik Naseem Awan, seorang warga dan pengacara di Sialkot, sebuah distrik di provinsi Punjab tengah sekitar 200 kilometer, Islamabad, tempat serangan itu terjadi, mengatakan dia khawatir tentang dampaknya terhadap citra negara.

“Saya tidak bisa mengatakan betapa malunya saya. Akan berbeda jika seseorang melakukan ini secara individu tetapi orang-orang yang hadir di sana menontonnya dengan diam-diam, dan tidak ada yang mencoba menyelamatkannya,” kata Awan.

Hal serupa disampaikan Perdana Menteri, Imran Khan, yang menyebutnya sebagai hari memalukan bagi Pakistan.

Baca Juga:India Minta Dipercepat Pengiriman Rudal Udara S-400 Dari Rusia

Baca Juga:Sekitar Tiga Ribu Orang Warga Belanda Turun ke Jalan Memprotes Pembatasan Covid-19

 

Hari Gini Masih Galau Cari BO Yang Aman ? Mau Gabung Di BO Aman Dan Terpercaya ?
Mau Menang Jackpot Togel Dengan Modal 20rb? Segera gabung dapatkan Ragam Promo Menarik
Jadi Buruan Daftar Dan bergabung dengan kami

zvr
Bagaimana Reaksimu ?

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.