Ratu Kripto diburu FBI Karena Diduga Melakukan Penipuan Mata Uang Kripto

Berita Hari Ini ~Biro investigasi federal Amerika Serikat (AS) FBI, memasukan Ruja Ignatova dalam daftar orang plaing dicari. Perempuan berjuluk Ratu Kripto itu bahkan masuk dalam daftar 10 besar buronan paling dicari FBI.

Perempuan alas Bulgaria itu dicari karena dugaan perannya dalam menjalankan penipuan mata uang kripto yang dikenal sebagai OneCoin. Ia diduga menggunakan skema untuk menipu lebih dari USD4 miliar atau Rp59 triliun.

Dia telah menghilang sejak 2017 ketika pejabat AS menandatangani surat perintah penangkapannya dan penyelidik mulai mendekatinya.

Ignatova dicari karena perannya dalam menjalankan OneCoin, mata uang kripto yang dideskripsikan sendiri yang dimulai sekitar tahun 2014 menawarkan komisi pembeli jika mereka menjual mata uang itu kepada lebih banyak orang.

Tetapi agen FBI mengatakan OneCoin tidak berharga dan tidak pernah dilindungi oleh teknologi blockchain yang digunakan oleh mata uang kripto lainnya.

Menurut tuduhan yang dibuat oleh kasa federal, penipuan itu pda dasaranya adalah skema Ponzi yang disamarkan sebagai mata uang kripto.

Dia mengatur waktu skemanya dengan sempurna, memanfaatkan spekulasi iruk pikuk hari-hari awal mata uang kripto,” kata jaksa federal Manhattan, Damian Williams,Jumat (1/7/2022).
FBI menambahkannya ke daftar buronan yang paling dicari ketika mereka yakin masyarakat umum mungkin dapat membantu melacaknya.

Pemberitahuan biro yang diterbitkan pada hari Kamis menawarkan hadiah USD100 ribu atau sekitar Rp1,4 miliar untuk setiap informasi yang mengarah pada penangkapan Ignatova, yang pada tahun 2019 didakwa dengan delapan tuduhan termasuk penipuan kawat dan penipuan sekuritas.

Dia adalah satu-satunya perempuan dalam daftar sepuluh buronan paling dicari FBI.

Jamie Bartlett, yang investigasi podcast BBC-nya membawa perhatian global pada kisah Ignatova dan dampak keuangan OneCoin terhadap para korbannya, mengatakan pengumuman FBI pada hari Kamis meningkatkan kemungkinan dia ditangkap.
“Ini mungkin perkembangan terbesar dalam kasus ini sejak Dr Ruja menghilang pada Oktober 2017,” katanya.
Bartlett, yang telah menyelidiki kasus ini selama bertahun-tahun, mengatakan salah satu alasan mengapa begitu sulit untuk melacak Ruja Ignatova adalah bahwa dia menghilang dengan setidaknya USD500 juta (Rp7,4 triliun), yang membantunya dapat bersembunyi dari hukum.

“Kami juga percaya dia memiliki dokumen identitas palsu berkualitas tinggi dan telah mengubah penampilannya,” tambahnya, serta meningkatkan kemungkinan bahwa dia mungkin tidak lagi hidup.

Sekedar informasi, Ignatova terakhir terlihat naik pesawat dari Bulgaria ke Yunani pada 2017 dan menghilang sejak saat itu.

Pasang Taruhan Kalian Di Situs IDN Slot dan Togel Tergacor Mandiritogel
Deposit Pulsa, Ovo, Dana, Linkaja dan Gopay Tanpa Potongan
New Member Depo Pertama 50rb Langsung Dapat 10rb

http://134.209.100.204/

zvr
Bagaimana Reaksimu ?

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.