Dukun Asal Bali Di Ciduk Usai Cabuli Bocah 11 Tahun Dengan Janji Supaya Pintar

Pencabulan Anak Dibawah Umur Oleh Dukun Bali

Berita Hari Ini ~ Kakek Hilmi Asni (69) diganjar 7 tahun penjara pada sidang beragendakan vonis di Pengadilan Negeri Denpasar, Rabu (6/6/2018). Ia juga harus membayar denda Rp 1 miliar subsider empat bulan penjara.

Itu karena hakim menilainya terbukti melakukan pelecehan seksual terhadap anak di bawah umur dan Hakim Ketua I Gde Ginarsa, kemudian mengingatkan Hilmi Asni alias Pak Asni alias Pak Bayu, agar bertobat dan tidak mengulangi lagi perbuatannya.

Diketahui, Hilmi berdalih sebagai penyembuh alternatif (dukun). Tapi justru memperdaya pasien dan calon pasiennya. Bukannya disembuhkan, justru ia melakukan tindakan cabul terhadap pasiennya.

Bahkan ia melakukan perbuatan tersebut terhadap pasien anak yang berusia 11 tahun.

“Jangan ulangi perbuatan ini, karena membuat trauma terhadap anak. Bapak tobat ya. Bapak ini sudah tua,” kata Hakim Ketua Gde Ginarsa.

Mendengar nasihat dari hakim, Hilmi tampak menganggukkan kepala sebagai tanda mengiyakan, Jaksa Penuntut Umum Peggy E Bawengan juga menerima vonis tersebut.

Meski kenyataannya vonis itu, lebih ringan dari tuntutan 9 tahun penjara yang disampaikan jaksa pada sidang sebelumnya. Termasuk tuntutan denda Rp 1 miliar subsider enam bulan penjara.

Sebagaimana tuntutan jaksa, Hilmi dijerat Pasal 76 E jo Pasal 82 ayat 1 Undang-Undang No. 35 Tahun 2014 tentang perubahan atas Undang-Undang No. 23 Tahun 2003 tentang Perlindungan Anak jo Pasal 64 ayat 1 KUHP.

Menilik ke belakang, Hilmi melakukan perbuatan itu di rumahnya, kawasan Jimbaran, Kuta Selatan, Badung, pada Desember 2017.

Sabtu, tepatnya 2 Desember 2017 sekitar pukul 17.00 WITA, korban inisial AP (11) belanja di warung milik I Nyoman Kerna (saksi). Di situlah korban bertemu Hilmi.

Korban Di Janjikan Untuk Terapi Otak Supaya Pintar

Hilmi kemudian menawarkan terapi otak kepada korban agar jadi anak pintar dan Tawaran itu membuat korban tergiur. Keesokan harinya, sekitar pukul 15.00 WITA, korban pamit kepada ibunya. Alasan korban ingin jalani terapi di rumah Hilmi.

RT, ibu korban, langsung melarang. Bahkan, ia menceritakan kepada korban tentang kejadian tak menyenangkan yang dialami kerabatnya, yang diminta buka baju oleh Hilmi, saat menjalani terapi.

Korban tak mengindahkan larangan ibunya dan tetap mendatangi kediaman Hilmi, yang dikenal sebagai dukun itu.

Singkat cerita, ketika korban datang, kondisi rumah Hilmi sedang sepi. Korban diminta tidur di ranjang. Hilmi meletakkan buku pelajaran sebagai alas kepala korban.

Korban sama sekali tak curiga dan mengikuti arahan tersebut. Bergaya bak seorang dukun sakti, Hilmi mulai menggosokan kepala korban menggunakan batu menyerupai permata.

Kejanggalan mulai terlihat. Hilmi menggosok kepala korban sambil memperlihatkan rekaman video mesum dari telepon pintarnya. Hilmi menyebut yang dilakukannya sebagai teknik.

Saat diminta membuka baju, korban sempat menolak. Namun, Hilmi terus membujuk hingga korban mengikuti instruksi tersebut. Korban melucuti semua pakaiannya.

ilmi terus menggosok batu ke seluruh tubuh korban sembari membaca mantra. Setelah selesai, korban diberikan imbalan Rp 15 ribu dan Sebelum pulang, korban diminta tak bercerita pada siapa pun. Hilmi juga menjanjikan akan memberikan uang lebih jika bisa mengajak teman-temannya datang ikut terapi.

Baca Juga : Marko Simic Pulang ke Kroasia Setelah Mendapatkan Hukuman Oleh Komdis PSSI

Baca Juga : Kakek Asal Kalteng Ini Tega Perkosa Cucu Kandungnya Selama Setahun

 

Ayo Daftar Dan Pasang Angka Jitu Kalian Sekarang

Cash Back 2% Untuk Semua Pasaran Setiap Minggunya

Agen Togel Online Terpercaya

zvr
Bagaimana Reaksimu ?

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.