UU Kewarganegaraan Membuat India Mengalami Kerusuhan

Protes UU Kewarganegaraan dengan Memenuhi Jalan Dilakukan Puluhan Ribu Warga India

Berita Hari Ini ~ Puluhan ribu warga India memenuhi jalan-jalan kota New Delhi, Mumbai, Hyderabad dan Kolkata untuk memprotes UU Kewarganegaraan yang baru disahkan. Belasan demonstran dikabarkan mengalami luka-luka ketika polisi anti huru hara menembakkan gas air mata dan menangkap sejumlah tersangka.

Para demonstran membakar ban dan membangun blokade jalan. Kampus-kampus berubah menjadi arena protes. Amandemen UU Kewarganegaraan yang disahkan pekan lalu membuka jalur cepat bagi pencari suaka asal tiga negara, Afghanistan, Pakistan dan Bangladesh, selama bukan pemeluk agama Islam.

Ketika kaum minoritas khawatir kehilangan kewarganegaraan, warga India lainnya meyakini UU tersebut akan memicu tsunami pengungsi dari negeri jiran.

“Saya ingin memastikan kepada sesama warga India bahwa amandemen UU Kewarganegaraan tidak berdampak pada warga negara India, terlepas dari agamanya. Tidak seorangpun perlu merasa khawatir atas UU tersebut. Ia hanya diperuntukkan bagi mereka yang mengalami persekusi dan tidak punya tempat lain untuk berlindung kecuali India,” tulis PM Narendra Modi lewat akun Twitternya. “Ini adalah waktunya untuk merawat perdamaian, persatuan dan persaudaraan.”

Empat orang meninggal dunia dalam bentrokan dengan aparat keamanan di negara bagian Assam sejak pekan lalu. Kerusuhan melanda India sejak Minggu pagi setelah aksi protes mahasiswa Jamia Milia Islamia University di New Delhi berujung baku hantam dengan aparat. Polisi menahan 100 orang mahasiswa selama 24 jam. Tercatat sebanyak 69 orang, di antaranya 30 orang polisi, mengalami cedera.

Kabar brutalitas aparat dalam aksi protes di New Delhi itu memicu amarah mahasiswa lain. Akibatnya bentrokan kembali terjadi antara polisi dengan mahasiswa universitas elit, Aligarh Muslim University, di utara India. Sejak minggu malam, mahasiswa dari Mumbai, Hyderabad, Varanasi, Kolkata dan Chennai ikut turun ke jalan dalam aksi solidaritas.

Namun demikian polisi mengaku bertindak untuk melindungi diri sendiri. Aparat antara lain diserang dengan lemparan batu oleh demonstran. Polisi juga menepis kabar bahwa pihaknya menerabas masuk ke dalam kampus-kampus untuk menyerang mahasiswa.

Untuk meredam aksi protes pemerintah memadamkan akses internet di sejumlah titik api demonstrasi, antara lain di Aligarh, Assam dan Bengal. PM Modi menilai aksi kekerasan yang berkecamuk selama protes “mengkhawairkan.” Dia meminta agar semua pihak menahan diri.

“Protes dengan kekerasan terhadap UU Kewarganegaraan adalah sangat disayangkan dan mengkhawatirkan. Debat dan diskusi adalah bagian penting dari Demokrasi. Tapi tidak merusak sarana publik dan mengganggu ketertiban umum adalah etos kita,” tulisnya lewat Twitter.

Partai-partai oposisi menilai UU Kewarganegaraan yang baru melanggar konstitusi India yang cenderung sekuler. UU tersebut saat ini sudah diajukan ke Mahkamah Konstitusi untuk dikaji ulang. Namun sebelum menggelar sidang dengar pendapat, Mahkamah Konstitusi terlebih dahulu menyerukan damai dan agar mahasiswa berhenti membuat “kerusuhan.” Sidang dengar pendapat dijadwalkan akan digelar pada pertengahan pekan ini.

Baca Juga : Makamah Agung Tahan Dosen IPB Dr. Yulianus Paonganan

Baca Juga : Museum Ganesya Pamerkan Jenglot Hingga Jelangkung

 

 

Ayo Daftar Dan Pasang Angka Kalian Di Agen Togel Terpercaya Musimtoto

Cash Back 2% Dan Bonus Free Saldo 10rb Untuk New Member

pasang togel online terpercaya

zvr
Bagaimana Reaksimu ?

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.